NASA Girang Pesawat Luar Angkasanya Berhasil Tabrak Asteroid, Ini Alasannya

Sabtu, 1 Oktober 2022 10:28 Reporter : Merdeka
NASA Girang Pesawat Luar Angkasanya Berhasil Tabrak Asteroid, Ini Alasannya Asteroid dekati bumi. © Telegraph.co.uk

Merdeka.com - Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) berhasil menabrak pesawat luar angkasa tak berawaknya ke asteroid berjarak 11 juta kilometer dari Bumi bernama Dimorphos. Tabrakan itu terjadi pukul 7.14 ET atau 6.14 WIB pagi Senin lalu.

Dikutip dari laman CNN, Rabu (28/9), misi bernama Tes Pengalihan Asteroid Ganda (DART) yang diluncurkan 10 bulan lalu ditujukan untuk mencari cara membelokkan batu luar angkasa yang dapat mengancam kehidupan Bumi.

Dimorphos sendiri adalah asteroid kecil selebar 160 meter yang mengorbit asteroid Didymos yang lebih besar selebar 780 meter. Kedua benda luar angkasa itu adalah Objek Dekat Bumi (NEO) karena posisinya yang berjarak kurang dari 48,3 juta kilometer dari Bumi. Namun kedua asteroid itu bukanlah ancaman.

“Kami memulai era baru umat manusia, era di mana kami berpotensi memiliki kemampuan untuk melindungi diri dari sesuatu seperti dampak asteroid yang berbahaya,” kata direktur Divisi Ilmu Planet NASA, Lori Glaze.

“Sungguh hal yang luar biasa. Kami belum pernah memiliki kemampuan itu sebelumnya,” lanjutnya.

Selain mencari cara membelokkan asteroid, tabrakan itu dilakukan guna mempengaruhi perubahan orbit asteroid di luar angkasa. Tim ilmuwan DART mengungkap perubahan orbit Dimorphos dapat diketahui sekitar dua bulan setelah tabrakan.

“Untuk pertama kalinya, kami akan secara terukur mengubah orbit benda langit di alam semesta,” ujar Robert Braun, kepala Eksplorasi Luar Angkasa Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins.

Untuk mengendalikan tabrakan, NASA menggunakan Didymos Reconnaissance dan Kamera Asteroid untuk navigasi optik. Dua alat itu memandu pesawat tak berawak berkecepatan 21.600 kilometer per jam hingga menabrak Dimorphos.

“Selama kejadian itu, gambar mengalir kembali ke Bumi dengan kecepatan satu foto per detik, memberikan tampilan asteroid yang cukup menakjubkan,” kata ilmuwan ruang angkasa dan koordinator DART, Nancy Chabot.

2 dari 2 halaman

Setelah tabrakan terjadi, tim ilmuwan ingin mempelajari tentang kawah yang ditinggalkan akibat tabrakan. Tim ilmuwan memperkirakan kawah itu akan berukuran 10 – 20 meter.

Tiga menit setelah tabrakan, CubeSat (satelit kecil) milik Italia bernama LICIACube terbang melewati Dimorphos untuk mengambil gambar dan video yang akan dikirim ke Bumi beberapa hari nanti.

Tim ilmuwan juga sudah memperhitungkan tabrakan itu agar tidak menghancurkan dan mengubah besar lintasan Dimorphos.

“Dorongan itu akan sedikit menggeser Dimorphos dan membuatnya lebih terikat secara gravitasi ke Didymos – sehingga tabrakan tidak akan mengubah jalur sistem biner di sekitar Bumi atau meningkatkan peluangnya untuk menjadi ancaman bagi planet kita,” jelas Chabot.

Tim ilmuwan akan menggunakan teleskop Hubble, James Webb, dan satelit Lucy milik NASA untuk meneliti perubahan orbit Dimorphos.

Reporter Magang: Theofilus Jose Setiawan

Baca juga:
Tujuh Ton Sampah Manusia Ditemukan di Mars
Temuan Air di Asteroid, Benarkah Kehidupan di Bumi Berawal dari Luar Angkasa?
Arab Saudi akan Kirim Astronot Perempuan Pertama ke Luar Angkasa
Teleskop James Webb Perlihatkan Keindahan Cincin Planet Neptunus
Robot NASA Tangkap Suara Tubrukan Meteor di Planet Mars
Robot Penjelajah Temukan Bukti Kehidupan di Planet Mars
Ini Foto Komet Terbaik dalam Sejarah, Pemenang Kompetisi Astronomi Tahun Ini

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini