Jadi Presiden Filipina, Duterte ingin atur jam operasional karaoke

Rabu, 11 Mei 2016 16:18 Reporter : Marcheilla Ariesta Putri Hanggoro
Jadi Presiden Filipina, Duterte ingin atur jam operasional karaoke Rodrigo Duterte. ©2015 Merdeka.com

Merdeka.com - Rodrigo Duterte mulai beraksi. Baru terpilih jadi Presiden Filipina, Duterte akan segera menertibkan jam karaoke di negara Katolik tersebut. Bagi pria asal Mindanao, selatan Filipina ini, dengan menertibkan karaoke merupakan langkah awal dirinya memenuhi janji bakal menindak keras para kriminal dan bandar narkoba di negara tersebut.

Juru bicara Duterte, Peter Lavina, menyebutkan Wali Kota Davao tersebut akan menertibkan karaoke, dan melarang minum minuman beralkohol lewat tengah malam. Duterte juga akan menetapkan jam malam bagi anak-anak yang tidak didampingi orangtua saat bepergian.

"Di bawah kepemimpinan Duterte, tempat karaoke wajib tutup di atas jam 9 malam. Minuman keras dilarang diminum di atas pukul 1 malam, dan anak-anak tanpa dampingan orang tua tidak boleh keluyuran di atas jam 10 malam," ucap Lavina, seperti dilansir dari Telegraph, Selasa (10/5).

Semua hal ini sama seperti peraturan yang ditegakkan 'Si Penghukum' di wilayah kepemimpinannya di Davao. Meski demikian, Lavina menyebutkan peraturan ini bukan untuk mengekang masyarakat Filipina.

"Peraturan ini bukan untuk mengekang hiburan masyarakat, namun untuk ketertiban umum. Larangan minum minuman beralkohol karena warga harus kerja esok harinya. Larangan karaoke sampai malam juga karena masyarakat harus tidur," sambung dia.

Soal jam malam bagi anak-anak, dia menjelaskan hal ini "demi memastikan anak-anak ada di rumah mereka, tidur dan bersiap untuk sekolah besok."

Duterte sendiri sebelumnya telah mengatakan akan bertindak tegas kepada setiap pelaku kejahatan, bahkan memerintahkan polisi untuk menembak mati mereka.

Belum diketahui apakah Duterte juga akan menerapkan peraturan Davao lainnya di Filipina, yaitu larangan merokok di tempat umum dan batas kecepatan berkendara.

Duterte sudah dipastikan menang setelah penghitungan suara dalam pemilu pekan lalu telah rampung 81 persen.

Pria 71 tahun ini dikenal dengan gaya bicaranya yang ceplas-ceplos, bahkan keterlaluan. Duterte sempat bercanda soal perkosaan dan pembunuhan misionaris Australia, dan menyebut Paus sebagai putra pelacur, komentar tersebut menuai kritikan dari pihak. [ard]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini