Sensus Penduduk 2020, BPS Libatkan Dukcapil Mudahkan Masyarakat Update Data

Kamis, 26 September 2019 18:52 Reporter : Merdeka
Sensus Penduduk 2020, BPS Libatkan Dukcapil Mudahkan Masyarakat Update Data Kick Off Publisitas Sensus Penduduk 2020. ©2019 Liputan6.com

Merdeka.com - Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto menjelaskan, pada sensus penduduk 2020 terdapat perbedaan mendasar dari sensus tahun-tahun sebelumnya. Tahun depan bakal memanfaatkan data registrasi penduduk yang disebut Combined Method (Metode Kombinasi).

Dengan Metode Kombinasi ini, data administrasi yang tersedia pada Direktorat Jenderal Kependudukan Dan Pencatatan Sipil, Kementerian Dalam Negeri (Ditjen Ducakpil Kemendagri) akan dikombinasikan dengan pencacahan lapangan, baik melalui pendataan mandiri (Sensus Penduduk Online) maupun door-to-door.

"Kita harapkan saling menguntungkan antara BPS dan Dukcapil terkait update data terkini. Sehingga ke depan data Dukcapil dan sensus penduduk menjadi satu, memberikan kualitas data pendudukan yang lebih bagus," ungkap dia dalam Kick Off Publisitas Sensus Penduduk 2020 di Gedung BPS, Jakarta, Kamis (26/9).

Dia mengatakan, poin penting dari kerjasama kedua lembaga itu adalah data jumlah kependudukan baik de jure yakni menurut KTP dan de facto menurut tempat tinggal. Kedua data tersebut memiliki poin penting terkait perekonomian Indonesia.

"Karena kalau bicara pertumbuhan ekonomi itu didasarkan de facto bukan de jure," katanya.

Selain itu, perubahan mendasar dalam sensus penduduk 2020 adalah multiple data collection. BPS juga akan melakukan pendataan dengan melibatkan masyarakat untuk memberikan informasinya secara aktif.

Dengan demikian, melalui Sensus Penduduk Online yang akan diberlakukan pada Februari 2019, masyarakat dapat memasukkan data dirinya. "Nantinya akan diimbau seluruh masyarakat untuk update diri sendiri di Sensus Penduduk Online," ujarnya.

Suhariyanto mengakui, mengaplikasikan hal baru tersebut tentu tidak mudah, namun tetap perlu dilakukan. Sehingga diharapkan dengan terbangunnya kesadaran masyarakat mengenai sensus penduduk, pada tahun-tahun mendatang tak perlu ada lagi sensus secara konvensional, yakni door-to-door.

"Ini memang sebuah upaya berat tapi kita membangkitkan kesadaran masyarakat, tapi kalau kita tidak berupaya pada sesuatu yang baru maka kapan lagi mencoba? Diharapkan di 2030 nanti seluruh penduduk Indonesia bisa meng-update dirinya sehingga tidak perlu lagi dilakukan sensus penduduk. Kalau itu bisa kita lakukan tentu sangat luar biasa," jelas dia.

Reporter: Bawono Yadika

Sumber: Liputan6.com [azz]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini