Awas, Serangan DDoS Meningkat Sepanjang Triwulan Kedua 2022

Senin, 8 Agustus 2022 10:32 Reporter : Merdeka
Awas, Serangan DDoS Meningkat Sepanjang Triwulan Kedua 2022 Hacker. ©2014 Merdeka.com

Merdeka.com - Selama triwulan ke-dua tahun ini, serangan Distributed Denial of Service (DDoS) mencapai level baru. Dibandingkan tahun sebelumnya, rata-rata durasi serangan DDoS naik 100 kali lipat, mencapai 3.000 menit. Para ahli juga memperkirakan peningkatan aktivitas DDoS secara keseluruhan, terutama dengan runtuhnya cryptocurrency (mata uang kripto) baru-baru ini.

Lalu, apa dampak dari serangan DDoS itu? Serangan DDoS dirancang untuk menghambat fungsi normal situs web atau merusaknya secara keseluruhan. Selama serangan (yang biasanya menargetkan lembaga pemerintah, perusahaan ritel atau keuangan, media atau organisasi lain) korban akan kehilangan pelanggan karena situs web yang tidak tersedia dan turut berpengaruh pada reputasi mereka.

Menurut laporan Kaspersky, Senin (8/8), durasi rata-rata serangan di Q2 2022 adalah 3.000 menit, atau dua hari. Ini 100 kali lebih lama daripada di Q2 2021, ketika serangan hanya berlangsung selama rata-rata 30 menit. Dibandingkan dengan Q1 2022, yang ditandai dengan durasi sesi DDoS yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai akibat dari aktivitas hacktivist, angka Q2 juga menunjukkan peningkatan sebanyak tiga kali lipat.

Beberapa serangan dalam kuartal terakhir berlangsung selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu. Sebuah rekor dibuat oleh serangan dengan durasi 41.441 menit, dimana itu hampir mencapai 29 hari.

"Untuk mengerahkan upaya serangan dalam waktu yang lama, dibutuhkan biaya yang tidak sedikit. Terutama jika itu tidak efektif karena difilter oleh solusi perlindungan. Ketika bot terus aktif, risiko botnet aus, kegagalan node, atau deteksi pusat kontrol meningkat. Durasi serangan yang ekstrem dan pertumbuhan jumlah serangan DDoS yang cerdas dan terarah membuat kami bertanya-tanya tentang kemampuan, afiliasi profesional, dan sumber pendanaan penyelenggara," ujar Alexander Gutnikov, pakar keamanan di Kaspersky.

Dalam hal jumlah serangan DDoS, kuartal kedua memang lebih sepi dari yang pertama. Ini adalah fenomena umum: para ahli biasanya melihat penurunan aktivitas DDoS saat musim panas mendekat.

Menurut sistem Intelijen DDoS Kaspersky, tahun ini dinamika jumlah serangan DDoS dalam kuartal tersebut tidak sesuai dengan pola tipikal ini. Setelah perlambatan di akhir Q1, aktivitas botnet terus tumbuh sepanjang Q2, menghasilkan lebih banyak aktivitas di bulan Juni daripada di bulan April. Ini konsisten dengan penurunan cryptocurrency, yang biasanya merangsang pemanasan pasar DDoS.

"Runtuhnya cryptocurrency dimulai dengan anjloknya Terra (Luna) dan momentum dimulai sejak itu. Berbagai faktor menunjukkan bahwa kecenderungan tersebut dapat berlanjut: misalnya, cryptominers menjual wadah pertambangan (mining farm) dengan harga rendah kepada para gamer. Ini dapat mengantarkan kepada lonjakan aktivitasDDoS global," jelas Gutnikov.

[faz]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini