Virus Corona Bisa Bertahan di Pakaian, Begini Cara Mencucinya yang Benar

Jumat, 27 Maret 2020 12:15 Reporter : Ani Mardatila
Virus Corona Bisa Bertahan di Pakaian, Begini Cara Mencucinya yang Benar laundry kiloan. ©2015 Merdeka.com

Merdeka.com - Virus Corona semakin menyebar, orang-orang pun mengambil tindakan pencegahan yang semakin ketat untuk memastikan lingkungan rumah mereka bebas dari virus, dan risiko infeksi lebih rendah. Salah satu bentuk pencegahan yang dilakukan adalah mencuci tangan dengan benar. Namun, bagaimana dengan mencuci barang lain, seperti pakaian kita?

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan virus Corona biasanya ditularkan melalui tetesan pernapasan (dari orang yang terinfeksi yang bersin atau batuk) daripada melalui benda dan bahan yang dapat mentransfer virus jika terkontaminasi.

Namun, CDC juga mencatat bahwa virus dapat tetap hidup selama berjam-jam di permukaan yang terbuat dari berbagai bahan, termasuk pakaian.

Sementara itu, para peneliti dari Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular (NIAID) di Montana telah mempelajari berapa lama virus Corona dapat bertahan hidup di atas kertas karton, plastik, dan baja. Namun, belum memiliki informasi mengenai kain.

“Saya menduga Anda dapat menemukan viabilitas virus selama beberapa jam hingga mungkin sehari pada pakaian. Ini sangat tergantung pada kondisi lingkungan — suhu dan kelembaban yang berdampak pada pertumbuhan virus," kata pakar penyakit menular Amesh A. Adalja, MD, sarjana senior di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins di Maryland, seperti yang dikutip dari Health.

Secara umum, Dr. Adalja mengatakan dia tidak percaya bahwa pakaian bertindak sebagai "penyebaran kendaraan utama" untuk virus Corona. Namun, apa yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko kontaminasi virus Corona pada pakaian?

Berikut penjelasannya seperti yang merdeka.com lansir dari Health, Jumat (27/3/2020).

1 dari 4 halaman

Seberapa sering harus mencuci pakaian?

Jika tidak ada seorang pun di rumah Anda yang dinyatakan positif virus Corona atau menunjukkan gejala apa pun, Anda dapat membersihkan pakaian seperti biasanya.

Tetapi jika Anda sudah keluar ke tempat umum (ke toko, misalnya) dan orang-orang di sekitar Anda belum mematuhi pedoman jarak sosial CDC (dengan kata lain, tinggal minimal 2 meter dari orang lain) mungkin ide yang baik untuk mencuci pakaian yang Anda kenakan di luar rumah saat pulang.

Penelitian dari NIAID mengungkapkan bahwa beberapa virus dapat tetap aktif setelah dua atau tiga hari pada plastik dan stainless steel, dan selama 24 jam pada kardus dan empat jam pada tembaga.

Beberapa ritsleting, kancing dan perangkat keras pakaian lainnya dapat dibuat dari bahan-bahan itu, dan karenanya dapat membawa virus ke rumah Anda. (Juga, hanya untuk memperjelas, pedoman di sini adalah tentang kemeja, celana, rok, dan lain-lain. Belum tentu pakaian luar seperti mantel atau sepatu).

2 dari 4 halaman

Bagaimana dengan pakaian yang dikenakan oleh orang yang sakit?

Jika seseorang dalam rumah Anda mengonfirmasi atau dicurigai COVID-19, tindakan pencegahan tambahan harus diambil ketika mencuci pakaian mereka (serta handuk dan linen tempat tidur yang berhubungan dengannya).

CDC merekomendasikan mengenakan sarung tangan sekali pakai saat menangani cucian kotor dari orang yang sakit, dan kemudian membuang sarung tangan segera setelah digunakan. Bersihkan tangan Anda segera setelah Anda melepas sarung tangan. Jika Anda tidak mengenakan sarung tangan saat menangani cucian kotor, pastikan Anda mencuci tangan sesudahnya. Selain itu, jangan aduk cucian kotor; jika tidak, Anda dapat menyebarkan virus melalui udara.

Barang-barang harus dicuci sesuai dengan instruksi pabrik dan menggunakan pengaturan yang sesuai dengan suhu yang bisa diusahakan. CDC mengatakan tidak apa-apa untuk mencuci cucian kotor dari orang yang sakit dengan pakaian orang lain, karena mencuci pakaian dalam mesin dengan deterjen akan membunuh virus. Tetapi pakaian pelindung harus dibersihkan dan didisinfeksi setelah mereka melakukan kontak dengan barang-barang orang yang sakit.

3 dari 4 halaman

Bolehkah mencuci pakaian dengan tangan?

Tidak ada rekomendasi yang dikeluarkan untuk menyarankan Anda tidak boleh mencuci dengan tangan di rumah, tetapi suhu mencuci akan jauh lebih tinggi jika menggunakan mesin, dan suhu tinggi adalah bagian dari rekomendasi mesin cuci CDC.

4 dari 4 halaman

Amankah mencuci di tempat umum atau laundry?

Sangat penting untuk mengikuti pedoman CDC dan WHO untuk menjaga jarak sosial guna mencegah penyebaran COVID-19. Jika Anda pergi ke tempat jasa mencuci atau menggunakan fasilitas mencuci bersama, seperti ruang mencuci di gedung apartemen, akan ada risiko penyebaran.

Karena kita sekarang tahu bahwa virus dapat tetap aktif di permukaan selama berjam-jam (jika bukan berhari-hari), lakukan semua tindakan pencegahan yang Anda bisa.

Itu berarti Anda harus mengenakan sarung tangan untuk menghindari menyentuh wajah Anda, mendisinfeksi permukaan mesin yang Anda gunakan, dan mencuci tangansesuai pedoman kebersihan CDC. Jika Anda memiliki pembersih tangan, gunakan saat mencuci tangan, kemudian cuci tangan Anda dengan sabun dan air saat Anda tiba di rumah.

Ingat, mencuci tangan tetap merupakan langkah paling penting yang dapat Anda ambil untuk mencegah penyebaran COVID-19. Jadi, jangan terlalu terobsesi dengan mencuci pakaian sehingga Anda melupakan tangan Anda.

[amd]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini