Cerita perseteruan Soeharto dengan Jenderal Hoegeng

Reporter : Ramadhian Fadillah | Rabu, 20 Maret 2013 07:27

Cerita perseteruan Soeharto dengan Jenderal Hoegeng
hoegeng-soeharto. ©2013 Merdeka.com
Figure terkait

Merdeka.com - Kapolri Jenderal Hoegeng konsisten memberantas korupsi, penyelundupan dan tindak kriminal. Hoegeng tak takut pada backing aparat dan pejabat busuk bermental korup.

Sepak terjang Hoegeng membuat kroni keluarga Cendana mulai terusik. Apalagi sejumlah kasus diduga melibatkan orang-orang dekat Soeharto. Puncak perseteruan itu, Soeharto mencopot Hoegeng sebagai Kapolri tanggal 2 Oktober 1971. Baru tiga tahun, Hoegeng menjabat.

Ironinya dengan alasan penyegaran, justru pengganti Hoegeng, Jenderal M Hasan lebih tua satu tahun. Banyak pihak ketika itu menilai pergantian Hoegeng penuh intrik politik. Tapi Hoegeng tak peduli dicopot. Dia sadar itu risiko memperjuangkan tegaknya hukum dengan kejujuran, dan sikap antikorupsi.

Berikut perlawanan Hoegeng mencoba menegakkan hukum walau harus merelakan jabatannya. Di negeri ini polisi jujur dihukum, sementara banyak polisi korup yang tak diusut.

[ian]

Rekomendasi Pilihan


Komentar Anda



BE SMART, READ MORE