Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Sejarah Hari Buruh Internasional 1 Mei dan Tuntutan Buruh di Indonesia 2022

Sejarah Hari Buruh Internasional 1 Mei dan Tuntutan Buruh di Indonesia 2022 Aksi May Day 2018. ©2018 Liputan6.com/JohanTallo

Merdeka.com - Setiap tanggal 1 Mei diperingati sebagai Hari Buruh Internasional (May Day) dan biasanya di hari tersebut terjadi demonstrasi untuk menyuarakan hak-hak mereka yang belum terpenuhi.

Peringatan hari buruh ini merupakan peristiwa bersejarah bagi perjuangan kaum buruh di dunia yang mana pada saat itu gerakan buruh berhasil mempersingkat jam kerja yang dulunya bekerja selama 19 sampai 20 jam sehari.

Peringatan hari buruh ini merupakan peristiwa bersejarah bagi perjuangan kaum buruh di dunia yang mana pada saat itu gerakan buruh berhasil mempersingkat jam kerja yang dulunya bekerja selama 19 sampai 20 jam sehari. Berikut selengkapnya sejarah Hari Buruh Internasional 1 Mei yang menarik diketahui:

Sejarah Hari Buruh Internasional

Asal mula Hari Buruh tidak dapat dipisahkan dengan perjuangan untuk hari kerja yang lebih pendek sebuah tuntutan politik yang penting bagi kelas pekerja. Perjuangan ini terwujud hampir sejak awal sistem pabrik di Amerika Serikat.

Meskipun tuntutan untuk upah yang lebih tinggi tampaknya menjadi penyebab paling umum untuk pemogokan awal di negara ini, pertanyaan tentang jam kerja yang lebih pendek dan hak untuk berorganisasi selalu menjadi prioritas ketika para pekerja merumuskan tuntutan mereka terhadap bos dan pemerintah. 

Ketika eksploitasi menjadi semakin intensif dan para pekerja semakin merasakan tekanan dari jam kerja yang panjang dan tidak manusiawi, tuntutan untuk pengurangan jam yang cukup besar menjadi lebih jelas.

Pada awal abad ke-19 para pekerja di Amerika Serikat mengumumkan keluhan mereka terhadap bekerja dari "matahari terbit hingga terbenam", hari kerja yang berlaku saat itu. 

Empat belas, enam belas, dan bahkan delapan belas jam sehari bukanlah hal yang aneh. Selama persidangan konspirasi terhadap para pemimpin pemogokan cordwainers pada tahun 1806, terungkap bahwa pekerja dipekerjakan selama sembilan belas dua puluh jam sehari.

Dua puluhan dan tiga puluhan penuh dengan pemogokan untuk pengurangan jam kerja dan tuntutan pasti untuk 10 jam sehari diajukan di banyak pusat industri. 

Organisasi dari apa yang dianggap sebagai serikat pekerja pertama di dunia, Serikat Mekanik Philadelphia, sebelum dua tahun yang dibentuk oleh pekerja di Inggris, dapat dengan pasti dianggap berasal dari pemogokan pekerja bangunan di Philadelphia pada tahun 1827 untuk hari 10 jam. 

Selama pemogokan tukang roti di New York pada tahun 1834, Pengacara Pekerja melaporkan bahwa "para pekerja yang dipekerjakan dalam bisnis roti telah bertahun-tahun menderita lebih buruk daripada perbudakan Mesir. Mereka harus bekerja rata-rata delapan belas hingga dua puluh jam dari dua puluh empat jam."

Tuntutan di daerah-daerah itu untuk 10 jam sehari segera berkembang menjadi sebuah gerakan, yang, meskipun terhambat oleh krisis tahun 1837, membuat pemerintah federal di bawah Presiden Van Buren mengeluarkan dekrit 10 jam sehari untuk semua yang bekerja di pekerjaan pemerintah. 

Perjuangan untuk universalitas 10 jam sehari, bagaimanapun, berlanjut selama dekade berikutnya. Tidak lama setelah permintaan ini diamankan di sejumlah industri, para pekerja mulai mengangkat slogan untuk 8 jam sehari. 

Aktivitas yang terburu-buru dalam mengorganisir serikat pekerja selama tahun lima puluhan memberikan dorongan baru untuk tuntutan ini yang, bagaimanapun, dikendalikan oleh krisis tahun 1857.

Namun, tuntutan itu dimenangkan dalam beberapa perdagangan yang terorganisir dengan baik sebelum krisis. Bahwa gerakan untuk hari kerja yang lebih pendek tidak hanya khas Amerika Serikat,

Dalam upaya untuk mengakhiri kondisi yang tidak manusiawi ini, Federation of Organized Trades and Labor Unions (yang kemudian menjadi Federasi Buruh Amerika, atau AFL) mengadakan konvensi di Chicago pada tahun 1884. FOTLU menyatakan “delapan jam harus merupakan hari yang sah tenaga kerja dari dan setelah 1 Mei 1886.”

11 Tuntutan Buruh Indonesia pada 14 Mei 2022

Menyadur dari Liputan6, 14 Mei 2022 nanti, Partai Buruh dan gerakan buruh indonesia akan menyuarakan 11 tuntutan, sebagai berikut:

1. Tolak omnibus law UU Cipta Kerja

2. Turunkan harga kebutuhan pokok (minyak goreng, daging, tepung, telur, dll), BBM, dan gas.

3. Sahkan RUU PPRT, Tolak revisi UU PPP, tolak revisi UU SP/SB

4. Tolak upah murah

5. Hapus outspurcing

6. Redistribusi kekayaan yang adil dengan menambah program jaminan sosial (jaminan makanan, perumahan, pengangguran, pendidikan, dan air bersih)

7. Tolak kenaikan pajak PPn

8. Sahkan RPP perlindungan Anak Buah Kapal dan buruh migran

9. Tolak pengurangan peserta PBI Jaminan Kesehatan

10. Tidak boleh ada orang kelaparan di negri yang kaya

11. Tolak perpanjangan masa jabatan presiden atau 3 periode (mdk/amd)

Geser ke atas Berita Selanjutnya

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
1 Mei Diperingati Hari Buruh Internasional, Ketahui Sejarah, Tujuan dan Maknanya
1 Mei Diperingati Hari Buruh Internasional, Ketahui Sejarah, Tujuan dan Maknanya

Hari Buruh Internasional rutin diperingati setiap 1 Mei sebagai bentuk solidaritas atas perjuangan kaum buruh.

Baca Selengkapnya
1 Mei Diperingati Hari Buruh, Begini Sejarahnya Hingga Dikenal Sebagai May Day
1 Mei Diperingati Hari Buruh, Begini Sejarahnya Hingga Dikenal Sebagai May Day

Pada 2013, terjadi peristiwa sejarah hari buruh yang penting di Indonesia.

Baca Selengkapnya
11 Januari Hari Terima Kasih Internasional, Ini Sejarah dan Tujuannya
11 Januari Hari Terima Kasih Internasional, Ini Sejarah dan Tujuannya

Peringatan ini dirayakan secara global, sebagai bentuk gerakan untuk terus menyebarluaskan budaya terima kasih.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Kisah Burung Berpangkat Letnan Paling Berjasa Bagi Pejuang Indonesia Sampai Tewas Ditembak di Hadapan Komandan
Kisah Burung Berpangkat Letnan Paling Berjasa Bagi Pejuang Indonesia Sampai Tewas Ditembak di Hadapan Komandan

Bukan hanya manusia, ini sosok binatang paling berjasa dalam kemerdekaan Indonesia. Siapa yang dimaksud?

Baca Selengkapnya
Peristiwa 29 Juni: Peringatan Hari Keluarga Nasional, Berikut Sejarah dan Tujuannya
Peristiwa 29 Juni: Peringatan Hari Keluarga Nasional, Berikut Sejarah dan Tujuannya

Hari Keluarga Nasional yang diperingati setiap tanggal 29 Juni merupakan momen penting bagi seluruh masyarakat Indonesia.

Baca Selengkapnya
27 Mei: Peringatan Hari Jamu Nasional, Berikut Sejarah dan Tujuannya
27 Mei: Peringatan Hari Jamu Nasional, Berikut Sejarah dan Tujuannya

Hari Jamu Nasional diperingati setiap tanggal 27 Mei. Perayaan ini tidak hanya bertujuan untuk mengingatkan masyarakat akan manfaat jamu.

Baca Selengkapnya
21 Januari: Peringatan Hari Pelukan Nasional, Berikut Sejarah dan Tujuannya
21 Januari: Peringatan Hari Pelukan Nasional, Berikut Sejarah dan Tujuannya

Hari Pelukan Nasional dirayakan setiap tahun pada tanggal 21 Januari.

Baca Selengkapnya
29 April: Peringatan Hari Tari Sedunia, Berikut Sejarah dan Tujuannya
29 April: Peringatan Hari Tari Sedunia, Berikut Sejarah dan Tujuannya

Hari Tari Sedunia adalah perayaan global yang didedikasikan untuk menghargai seni tari.

Baca Selengkapnya
9 Agustus Peringati Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia, Ini Sejarahnya
9 Agustus Peringati Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia, Ini Sejarahnya

Peringatan ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan kebutuhan masyarakat adat di dunia.

Baca Selengkapnya