Sentimen global masih ditunggu pasar indeks

Reporter : Novita Intan Sari | Senin, 15 April 2013 07:51




Sentimen global masih ditunggu pasar indeks
bursa saham. shutterstock

Merdeka.com - Mengawali pekan ketiga, pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) diperkirakan masih menunggu sentimen global. Tekanan jual akan memberi sentimen negatif untuk IHSG.

Analis dari Trust Securities, Reza Priyambada mengatakan bahwa hingga kini pelaku pasar pun masih melanjutkan perburuannya terhadap saham-saham pilihan terutama blue chips yang terlihat dari tingginya nilai transaksi pada beberapa saham tersebut termasuk saham pertambangan pun ikut menguat dan membuat indeks pertambangan menjadi salah satu top gainer penopang IHSG.

"Walaupun pemburuan saham blue chips terlihat dapat menopang IHSG, akan tetapi laju IHSG terhambat oleh tekanan jual setelah pembukaan bursa saham Eropa memerah," ujarnya kepada merdeka.com, Jakarta, Senin (15/4).

Dia menambahkan, untuk indeks saham Asia berbalik negatif setelah merespon penurunan harga komoditas. Pelemahan tersebut dipicu penilaian Bloomberg di mana sebanyak 62 persen dari emiten pada indeks MSCI Emerging Market yang telah merilis kinerja sejak 1 April sedikit di bawah estimasi dan laporan IMF terhadap PDB AS tersebut.

Sementara, pasar saham Eropa berakhir negatif di akhir pekan setelah merespons penurunan wholesale price index bulanan dan tahunan Jerman serta kembali mencuatnya masalah pemberian bailout Siprus.

Sedangkan, bursa saham AS gagal bertahan di zona positif setelah rilis penurunan tidak terduga retail sales, harga komoditas, dan consumer sentiment.

Dengan demikian, dia memprediksi IHSG pada hari ini, Senin (15/4) akan berada di kisaran support 4.900-4.935 dan resisten 4.955-4.965.

"Tetapi, dengan adanya tekanan jual membuat tidak dapat bertahan sehingga akan rentan berbalik arah jika kondisi pasar saham global tidak mendukung kelanjutan kenaikan," tutupnya.

Adapun saham-saham yang perlu dicermati pada hari ini, antara lain PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Kalbe Farma Tbk (KLBF), PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE), PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN), PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI), PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR), PT Semen Gresik (Persero) Tbk (SMGR), PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BBNI), PT Bank Pan Indonesia Tbk (PNBN), PT Global Mediacom Tbk (BMTR), PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) dan PT Energi Mega Persada Tbk (ENRG).

[rin]

KUMPULAN BERITA
# IHSG

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya







Komentar Anda


Be Smart, Read More
Back to the top

Today #mTAG iREPORTER
LATEST UPDATE
  • Pria India 'sakti' masuk kandang lalu kejar macan di bonbin
  • Pura-pura beli bakso, pencuri kabur dari Polresta Denpasar
  • Pesawat wisata luar angkasa jatuh, nasib Justin Bieber tak jelas
  • Menaker ditantang blusukan ke perusahaan cari tenaga disabilitas
  • DPR tak masalah Jokowi naikkan harga BBM subsidi
  • Van Gaal: saya tak iri lihat skuat City
  • Resmi putus, Jennifer Lawrence tertangkap di rumah Chris Martin
  • Kisah Kakek Nasrul, usia 74 tahun keliling Jakarta tawarkan foto
  • Ahmad Yani protes jika Djan Faridz jadi ketum PPP lewat aklamasi
  • Mudik ke Cilacap, Menko Kemaritiman berikan 6.800 kartu nelayan
  • SHOW MORE