EL Sajjadah, teknologi untuk kaum muslim

    Reporter : Dwi Andi Susanto | Senin, 9 Juli 2012 05:26




    EL Sajjadah, teknologi untuk kaum muslim
    EL Sajjadah (© Tumblr.com)

    Merdeka.com - Kemajuan teknologi tidak hanya merambah terhadap perangkat yang berhubungan dengan aktifitas bisnis atau aktifitas sosial lainnya namun kemajuan teknologi nampaknya juga mulai merambah sisi religi atau sisi kepercayaan akan adanya kekuatan adikodrati di atas manusia.

    Dalam perkiraan kasar saja, saat ini jumlah populasi orang Islam dunia tercatat mencapai kurang lebih satu setengah miliar jiwa atau sekitar 23 persen dari seluruh penduduk bumi. Umat Islam tersebar di lebih dari 120 negara. Semua muslimin dan muslimah mempunyai cara untuk menyembah Tuhannya dengan satu koordinat Mekkah sebagai pusatnya.

    Walaupun tidak semua orang muslim menggunakan sajadah dalam melakukan sholat, namun mayoritas aktifitas tersebut dilakukan dengan menggunakan sajadah. Kini telah hadir satu inovasi teknologi yang dapat membantu kaum muslim dalam melakukan sholat di tempat yang gelap.

    Seorang desainer asal Inggris bernama Soner Oznez telah menciptakan sebuah sajadah yang dapat menyala di tempat gelap. Sajadah yang diberi nama EL Sajjadah ini diciptakan dengan menggunakan teknologi Electro Luminescent.

    Menurut Mashable.com, El Sajjadah sangat ringan dan dilengkapi dengan kompas elektrik. Uniknya apabila sajadah ini terhubung secara koordinat dengan Mekah, maka seluruh permukaan sajadah ini akan menyala. Oleh karenanya, penggunanya tidak perlu khawatir untuk mencari dan menetapkan sudut atau arah kiblat.

    "Awalnya saya mencoba untuk membuat teknologi karpet terbang, namun saya berubah pikiran dan menciptakan sajadah ini agar lebih mempunyai fungsi lagi. Akhirnya, saya menemukan ide untuk membuat EL Sajjadah ini agar dapat membantu kaum muslimin dalam melakukan sholat," ungkap Oznez seperti yang dikutip oleh Sonerozenc.com.

    EL Sajjadah memiliki warna dominan hitam dan sangat fleksibel karena dapat digantung apabila sedang tidak digunakan. Oznez mendesain sajadah ini dengan menambahkan baterai yang dapat diganti untuk menghidupkan cahayanya. Sampai sekarang, Oznez telah memamerkan hasil karyanya tersebut di Inggris, Amerika Serikat, Jerman, Austria, Turki, Kuwait, Jepang dan Korea Selatan.

    Walaupun masih berupa prototype, namun sajadah ini telah mendapatkan hak paten agar tidak ditiru oleh pihak lain. Belum diketahui secara pasti apakah nantinya EL Sajjadah akan dipasarkan secara global. Apabila sajadah tersebut dipasarkan di Indonesia, tentunya bakal banyak umat muslim yang kemungkinan tertarik dan membeli sajadah tersebut. Seperti yang diketahui Indonesia merupakan negara dengan pemelukagama Islam terbesar di dunia.

    [das]


    JANGAN LEWATKAN BERITA
    Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

    Let's be smart, read the news in a new way.
    Tutup
    Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
    Kirim ke

    Free Content

    • URL Blog

    • Contoh : merdeka.wordpress.com

    • Email

    • Password


    saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya






    Komentar Anda


    Be Smart, Read More
    Back to the top

    Today #mTAG iREPORTER
    LATEST UPDATE
  • Paundrakarna, Cucu Bung Karno yang Tinggalkan Dunia Hiburan
  • Gayatri sempat dilatih kung fu dan menembak untuk jadi agen BIN
  • Pegawai rela tidur dengan bos demi karir lebih baik
  • Fitra beberkan selusin PR Presiden Jokowi benahi anggaran negara
  • Diundang ke Istana, Saleh Husin akan dibriefing Jokowi
  • Pakai kaca mata hitam, Airin sidak pengerukan Kali Ciputat
  • Konflik sektarian, 100 ribu Muslim Rohingya tinggalkan Myanmar
  • Super ngeri, Ageng Kiwi sempat diganggu Jin selama setahun
  • Presiden Jokowi lebur kementerian, pejabat bisa tak dapat kursi
  • Bamsoet: Rini jadi menteri, seleksi Jokowi hanya pencitraan
  • SHOW MORE