Saksi bantah terdakwa membunuh Izzun Nahdliyah

Reporter : Mitra Ramadhan | Jumat, 3 Agustus 2012 15:51

Saksi bantah terdakwa membunuh Izzun Nahdliyah
Ilustrasi mayat. ©2012 Merdeka.com

Merdeka.com - Sidang Praperadilan dugaan rekayasa kasus pembunuhan mahasiswi UIN, Izzun Nahdliyah kembali digelar di Pengadilan Negeri (PN) Tangerang, Jumat (3/8). Kali ini agenda sidang adalah mendengarkan keterangan para saksi dari pihak pemohon (keluarga tersangka).

Sidang yang di ketuai oleh I Wayan Sumerta menghadirkan enam orang saksi yakni Abdul Fatah, Rukiyah, Amsuri, Adang, Asamad Duha, dan Nurjen. Dalam kesaksiannya, mereka membantah para tersangka yakni Noriv Juandi, Sandra Susanto, Endang bin Rasta dan Jasrip, melakukan pembunuhan.

"Saat pembunuhan terjadi pada 7 April 2012, mereka semua sedang berada di rumah. Ada yang sedang ngobrol, ada yang sedang ngopi. Keesokannya mereka baru tahu ada pembunuhan tersebut," kata Ferdinand Montororing, kuasa hukum para tersangka ketika ditemui seusai persidangan.

Menurutnya, sah saja pihak Polresta Tangerang membantah rekayasa kasus itu. Namun semua itu akan dibuktikan dalam persidangan nanti. "Kita punya bukti-bukti lain yang menguatkan. Untuk observasi kasus ini saja saya butuh waktu hingga dua bulan. Surat penyataan Oleng tentang pembunuhan Izzun yang dia lakukan sendiri juga ditanda tangani kepala Rutan Jambe. Itu tidak sembarangan," ucapnya.

Sementara itu, Kasat Reskim Polres Kabupaten Tangerang Kompol Shinto Silitonga di luar persidangan membantah jika pihaknya melakukan rekayasa. Menurutnya para tersangka telah mengakui peran masing-masing dalam peristiwa itu.

"Karena itulah kami akan mengajukan satu saksi kunci. Kami juga akan buka administrasi penyidikan. Kami akan buktikan bahwa kami bertindak sesuai prosedur," ucapnya.

Terkait surat penahanan para tersangka yang tidak dimasukkan pasal pemerkosaan, kata Shinto, hal itu bisa saja terjadi. Sebab, pada saat surat tersebut disusun, hasil otopsi baru keluar. Dalam berita acara pemeriksaan (BAP), para tersangka dijerat pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana dan 285 KUHP tentang pemerkosaan.

"Kami berkeyakinan Oleng tak bisa melakukan serangkain kegiatan itu seorang diri. Mana mungkin dia membawa korban yang sudah lemah dari rumahnya di Tigaraksa ke TKP yang jaraknya sekitar lima kilometer dengan motor seorang diri?" ucap Shinto.

[dan]

Komentar Anda


Suka artikel ini ?
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman


JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya





Be Smart, Read More
Back to the top
Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Rapor merah presiden, mahasiswa se-Jatim ingatkan janji manis Jokowi
  • Gara-gara kresek, 2 kakek-kakek berkelahi, 1 tewas
  • Pakai baju transparan, area intim Rita Ora tertangkap kamera
  • Double cleansing untuk wajah bersih maksimal, perlukah?
  • Aipda K, polisi yang terobos jalur TransJ belum diberi sanksi
  • Toni dan anaknya diduga tertular flu burung dari burung hantu
  • Kebakaran hutan Riau, 40,8 Ton garam ditaburkan untuk hujan buatan
  • Baru! Ahok ikut berantas korupsi di game 'Kriminalisasi'
  • Polres Medan gagalkan pengiriman 54 kilogram ganja dari Aceh
  • Gagal ambil alih fraksi, kubu Agung bakal polisikan loyalis Ical
  • SHOW MORE