Operator telepon seks juga bisa diajak kencan plus

Reporter : Ramadhian Fadillah | Minggu, 24 Maret 2013 12:06




Operator telepon seks juga bisa diajak kencan plus
Telepon Esek-esek. ©2013 Merdeka.com/repro

Merdeka.com - Para wanita operator telepon seks tak hanya jago berbicara mesum lewat telepon. Selain pintar membuai pria berlama-lama menelepon, sebagian besar mengaku bisa diajak bertemu di luar dan diajak berkencan.

Selesai mengobrol lewat layanan premium, biasanya mereka langsung menawari konsumennya untuk berkenalan lebih jauh.

"Kalau mau ngobrol lagi. Abang telepon aja HP saya. Nanti kita ketemu di mal. Terus nanti, ya nanti abang tahulah," kata Selvi, seorang operator telepon seks saat berbincang dengan merdeka.com, Sabtu (23/3).

Selvi menyebutkan nomor teleponnya dan tempat dia biasa bertemu klien. Sebuah mal di Jakarta Barat. Tapi dia mengaku pilih-pilih teman, tak cuma mencari uang.

"Kalau orangnya bersih, terus enak diajak ngobrol sama sopan, saya baru mau. Nggak jarang juga saya tolak, pura-pura ke toilet padahal saya tinggal pergi," kata lajang berusia 22 tahun ini.

Selvi mengaku memasang tarif Rp 500 ribu sekali main, di luar biaya hotel. Dia juga mengaku bukan pekerja seks komersial, karena tak semata-mata mencari uang.

"Kalo aku gak asal dikasih uang mau. Lihat-lihat dulu. Kalau PSK kan asal ada uang sikat aja," kilahnya.

Menurutnya kencan plus ini lumayan untuk menambah penghasilan. Selvi bercerita sebagai operator telepon seks premium, gajinya hanya Rp 1 juta. Tentu jumlah ini tak cukup. Dia mengaku bisa melakukan kencan plus dua atau tiga kali sepekan.

"Ya lumayan buat nongkrong atau beli lipstick," katanya.

Operator di tempat lain, Sari (31), mengaku melakukan hal serupa. Sari lebih terang-terangan soal kencan plus itu. Menurutnya daripada lama-lama mengobrol di telepon, dia pilih untuk menemui kliennya di luar.

"Sekarang kita kerja jadi operator, orang nelepon lama yang untung bos-bos kita. Kita nggak dapet apa-apa. Bonus juga kecil. Kalau main di luar kan lumayan untuk tambah-tambah. Gitu sayang," katanya setengah merayu.

Sari mengaku sudah hampir setahun bekerja sebagai operator telepon seks. Seperti layanan telepon premium lain, tarif telepon seks ini membuat kantong jebol. Untuk mendengar rayuan dan desahan mereka, tarif telepon Rp 1.700 per 30 detik. Silakan kalikan jika mengobrol 20 menit.

"Tapi gaji aku cuma Rp 800 ribu. Bonus juga kadang cuma Rp 100 ribu. Ada kesempatan kenalan sama cowok ganteng udah gitu enak dan dapet uang. Ya jalanin aja," katanya.

Sari mengaku memasang tarif Rp 1 juta sekali berkencan. Tapi menurutnya jumlah itu masih bisa ditawar.

"Ya pokoknya ketemu dulu aja. Nanti sekalian ngobrolin harga biar lebih enak," kata wanita yang mengaku janda ini.

[war]
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman

KUMPULAN BERITA
# Prostitusi

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya






Komentar Anda


Be Smart, Read More
Back to the top

Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • 5 Celetukan anak buah SBY soal Jokowi, BBM, dan krisis ekonomi
  • TNI jadi beking tempat hiburan malam & hotel di Batam
  • Tak banyak yang tahu, lima produk Indonesia ini mendunia
  • Tragis, siswi-siswi ini pernah diperkosa beramai-ramai
  • Jelang munas, kantor Golkar dilanda kerusuhan 2 hari berturut
  • Review: Cavani dan Ibrahimovic menangkan PSG
  • Panasnya persaingan beking keamanan TNI vs Polri di Batam
  • Review: Hattrick Aguero benamkan Bayern
  • Review: Bantai Schalke, Chelsea lolos ke 16 Besar
  • Tragis, bocah 10 tahun ini dicabuli kakak iparnya berkali-kali
  • SHOW MORE