Melihat kembali kerukunan umat beragama di Indonesia

Reporter : Iqbal Fadil | Sabtu, 8 September 2012 08:30

Melihat kembali kerukunan umat beragama di Indonesia
lintas agama. ©2012 Merdeka.com

Merdeka.com - Dengan keberagamannya, Indonesia selalu menjadi acuan bagi berbagai pihak terutama negara-negara lain untuk mempelajari dinamika hubungan antarumat beragama. Kerukunan antarpemeluk beragama di Indonesia menjadi salah satu rujukan bagi para ilmuwan atau ahli. Sayangnya, kini banyak kasus kekerasan yang terjadi dengan berlatar belakang masalah agama.

Penyegelan Gereja Yasmin oleh wali kota Bogor misalnya. Larangan beribadah bagi jemaat gereja menimbulkan konflik horizontal. Saban pekan kejadian yang sama selalu berulang. Jemaat yang kukuh beribadah di areal gereja diusir warga. Belum ada solusi atas kasus tersebut hingga kini. Kisah serupa juga terjadi pada jemaat gereja HKBP di Ciketing Bekasi yang diserang oleh warga karena menolak ada rumah ibadah agama lain di lingkungannya.

Contoh lain di Sampang, Madura. Ini bukan konflik antarumat beragama, tapi sesama umat dalam satu agama. Disebut-sebut berlatar belakang karena persoalan keluarga, warga penganut Syiah diserang oleh mayoritas Sunni karena menuding mereka sesat. Demikian juga dengan tragedi Cikeusik, Pandeglang ketika penganut Ahmadiyah diserang bahkan oleh sesama muslim karena sekali lagi dituduh sesat.

Masih banyak kejadian-kejadian kekerasan berlatar belakang intoleransi antarumat beragama yang terus terjadi. Padahal, sejarah panjang kehidupan beragama di Indonesia diwarnai dengan cerita-cerita betapa harmonisnya hubungan antarumat beragama. Seperti kisah bagaimana golongan Islam yang mengakomodasi permintaan kalangan nasionalis yang meminta penghapusan tujuh kata dalam pembukaan UUD 1945 yang merupakan bagian dari Piagam Jakarta.

Di Jakarta misalnya, Masjid Istiqlal sebagai simbol masjid utama umat Islam Indonesia letaknya berdampingan dengan Gereja Katedral. Di berbagai daerah banyak juga contoh-contoh seperti ini yang menggambarkan masih eksisnya kerukunan antarumat beragama.

Mari kita sama-sama kembali melihat bagaimana kehidupan antarumat beragama di lingkungan sekitar kita. Tujuannya agar sikap-sikap intoleransi tidak terus dikembangkan dan menjadi berubah aksi kekerasan.

[bal]

Komentar Anda


Suka artikel ini ?
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman


JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya





Be Smart, Read More
Back to the top
Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Jokowi dinilai tak perlu umumkan perubahan harga BBM
  • Pasangan tuna netra ini akhirnya menikah setelah 29 tahun pacaran
  • Aniaya & palsukan umur Yusman, Polisi Gunungsitoli harus diperiksa
  • Olga Syahputra dimakamkan, bumi ikut menangis
  • Gara-gara penemuan mayat, Rektor ingin UI jadi kawasan tertutup
  • KontraS nilai kasus vonis mati Yusman penuh rekayasa
  • Kisruh terus, Golkar & PPP bakal ketinggalan pilkada serentak
  • Pemakaman Olga Syahputra dipindahkan
  • Anak di bawah umur yang divonis mati disiksa polisi saat diperiksa
  • Pelanggan Telkomsel capai 140 juta lebih
  • SHOW MORE