Masalah ekonomi picu Desi sering siksa anak tiri

Reporter : Mitra Ramadhan | Minggu, 17 Maret 2013 15:39




Masalah ekonomi picu Desi sering siksa anak tiri
ilustrasi kekerasan anak. ©shutterstock.com

Merdeka.com - Persoalan ekonomi diduga menjadi penyebab Desi Sintia Dwi (18), kerap menyiksa anak tirinya, Davina Lyra Putri (5). Sebab suaminya, Agus Warsito (36), yang hanya bekerja sebagai sopir pengganti truk tidak cukup memenuhi kebutuhan ekonomi keluarga.

Hal itu dikatakan tetangga Desi, Kurnia Endang, Minggu (17/3). Menurutnya, keluarga pelaku memang tidak harmonis karena masalah ekonomi.

"Suaminya kan sopir, jarang pulang juga. Mereka sering bertengkar karena masalah uang dan anak. Nah kalau suaminya tidak ada, Desi sering marahin Davina," katanya.

Endang menambahkan, keluarga Davina baru tinggal selama dua bulan di kontrakan milik Anjar di Kampung Peusar, RT 2/1, Desa Binong, Kecamatan Curug, Kabupaten Tangerang. Kontrakan itu diisi empat orang, yakni Agus, Desi, Davina dan Herniati (nenek tiri korban berusia 42).

"Keluarga mereka sih baik kalau sama tetangga. Davina sering main juga sama anak-anak tetangga. Tapi Desi memang jarang bersosialisasi," ujarnya.

Sementara Kanit Perlindungan Perempuan dan (PPA) Anak Polresta Tangerang Ipda Rolando Hutajulu mengatakan, pihaknya masih menangani kasus tewasnya Davina yang diduga dianiaya ibu tirinya. Berdasarkan pemeriksaan sementara, Desi mengaku melakukan hal tersebut karena anaknya nakal.

"Katanya korban ini bandel, tidak seperti dulu. Kami menduga latar belakang ekonomi dan pelaku belum siap berumah tangga karena umurnya yang masih belia," katanya.

Rolando menambahkan, Desi dan Agus baru menikah selama enam bulan setelah dijodohkan ayahnya. Sementara Agus sebelumnya telah ditinggalkan istri pertamanya, juga karena masalah ekonomi. "Tapi kami belum tau identitas dan keberadaan istri sebelumnya. Masih kita selidiki," tambahnya.

Ditanya apa akan melakukan tes kejiwaan terhadap Desi, Rolando menyatakan akan dilakukan nanti. "Ya kemungkinan nanti kami tes kejiwaannya. Sebelumnya pelaku sudah di check up kesehatan fisiknya," paparnya.

[tyo]

KUMPULAN BERITA
# KDRT# Penganiayaan

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya






Komentar Anda


Smart people share this
Back to the top


Today #mTAG SPOTLIGHT iREPORTER
TOP 10 NEWS
LATEST UPDATE
  • Saling ejek di WhatsApp, dua wanita Saudi dihukum 20 kali cambuk
  • Duel lawan perampok, tangan kanan Sunandar ditebas pakai parang
  • Roy Marten percaya Jokowi tak salah pilih Menteri
  • Marzuki Alie: Pansus bukan hal haram, lihat dulu esensinya
  • Dua putri aktor tenar tanah air beradu akting di Kamar 207
  • Bantu bebek nyebrang, perempuan Inggris ditilang
  • Jokowi: Semoga PKB jadi partai besar, tapi jangan melebihi PDIP
  • Menteri Perdagangan kabinet Jokowi jangan hanya urusi harga
  • Ahok impikan anak kurang mampu bisa jadi sarjana
  • Korea Selatan klarifikasi tudingan kubu Prabowo soal hacker
  • SHOW MORE