Merdeka.com tersedia di Google Play


Korupsi Alquran, Zulkarnaen Djabar jadi pemodal utama PT PJAN

Reporter : Aryo Putranto Saptohutomo | Kamis, 28 Maret 2013 16:18


Korupsi Alquran, Zulkarnaen Djabar jadi pemodal utama PT PJAN
Zulkarnaen Djabar dan Dendi jalani sidang perdana. ©2013 Merdeka.com/dwi narwoko

Merdeka.com - Saksi mantan Direktur Eksekutif PT Perkasa Jaya Abadi Nusantara (PJAN), Rudy Rosady mengakui pemodal utama perusahaan itu adalah terdakwa kasus korupsi Alquran, Zulkarnaen Djabar. Meski begitu, dia mengakui Zulkarnaen hanya bergerak di belakang layar, sementara anak dan istri Zulkarnaen, Dendy Prasetya Zulkarnaen Putra dan Elzarita duduk sebagai direksi dan komisaris.

Menurut Rudy, yang juga mantan petinggi Indosat itu, awalnya dia mendekati Zulkarnaen minta dicarikan pekerjaan di Telkomsel. Tetapi, Zulkarnaen punya penawaran lain.

"Saya ketemu pak Zulkarnaen di DPR. Lalu diskusi berlanjut ke Restoran Bebek Senayan, dan Hotel Gran Melia. Itu sekitar 2008. Saya minta referensi orang Telkomsel. Dia bilang kenal semua," kata Rudy saat bersaksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Kamis (28/3).

Namun, lanjut Rudy, sewaktu di pertemuan di Restoran Bebek Senayan, dia mengatakan Zulkarnaen mencegahnya melamar ke Telkomsel. Rudy yang memilih pensiun dini di Indosat itu menambahkan, Zulkarnaen menawarkan dia membuka usaha sendiri.

Rudy mengatakan, Zulkarnaen menawarkan bakal memberikan modal penuh perusahaan itu. Atas tawaran Zulkarnaen itu, Rudy sepakat.

"Pak Zul yang urus uangnya. Komposisi saham saya 50, pak Zul 50. Tapi pak Zul bilang dia pejabat negara, jadi enggak bisa ikut masuk akte. Jadi diwakilkan anak dan istrinya. Saya sebenarnya enggak ikut setor modal. Itu cuma ucapan saja," ujar Rudy.

Menurut Rudy, Zulkarnaen dan Rudy menghubungi notaris Halimah Sadiyah untuk membuat akta perusahaan. Mereka juga menyiapkan beberapa alternatif perusahaan dan yang terpilih adalah nama Perkasa Jaya Abadi Nusantara.

"Modal awal Rp 250 juta. Saya setor Rp 150 juta. Tapi pak Zul minta ditarik Rp 100 juta. Sisanya pak Zul yang tanggung," lanjut Rudy.

Dalam surat dakwaan, PT PJAN diduga menampung uang hasil korupsi proyek pengadaan laboratorium komputer di Direktorat Pendidikan Islam pada 2011, serta proyek penggandaan Alquran di Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam Kementerian Agama. Menurut dakwaan jaksa, Dendy dan Zulkarnaen sengaja menampung jatah korupsi Alquran yang nilainya miliaran.

[tyo]

KUMPULAN BERITA
# Korupsi Alquran

Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya


JANGAN LEWATKAN BERITA FOLLOW MERDEKA.COM
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Korupsi Alquran, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Korupsi Alquran.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup





Komentar Anda


Smart people share this
Back to the top

Today #mTAG SPOTLIGHT iREPORTER TOP 10 NEWS
Most Viewed Editors' Pick Most Comments

TRENDING ON MERDEKA.COM

LATEST UPDATE
  • Tari Buku 1.022 siswa SD di Surabaya pecahkan rekor MURI
  • Tak terima akan dilebur ke Mandiri, pekerja BTN lapor Hatta
  • Review: Keunggulan lima poin dari Sterling
  • Kijang tabrak balita hingga tewas terpental ke sungai
  • Tim bola kalah, warga juga jarah dan bakar rumah polisi di Buol
  • [FOTO] Imutnya kebiasaan Kim Woo Bin pemeran Young Do Ini
  • Giliran Agus Marto dituding di balik peleburan BTN-Mandiri
  • Hasil pemilu legislatif, PDIP juara di Kota Bandung
  • KH Maimun Zubair akui kenal Prabowo di Yordania
  • Keramahan dan keindahan jadi alasan Tasya Kamila betah di Jepang
  • SHOW MORE