Gerindra: Perbudakan di Tangerang termasuk perdagangan manusia

Reporter : Randy Ferdi Firdaus | Senin, 6 Mei 2013 11:08

Gerindra: Perbudakan di Tangerang termasuk perdagangan manusia
Pabrik kuali Tangerang. ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Peristiwa kejam terjadi pada puluhan pekerja buruh pabrik kuali di kawasan Tangerang, Banten. Mereka dipekerjakan seperti budak tanpa dibayar dan isolasi dari lingkungan luar.

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon mengaku prihatin atas peristiwa kejam ini. Kasus ini, kata dia, menunjukkan bahwa perbudakan masih berlanjut di era modern.

"Kasus Tangerang menunjukkan bahwa perbudakan modern masih terus berlangsung. Kami yakin, ini fenomena puncak gunung es. Perbudakan lain juga masih banyak terjadi. Biasanya dalam kasus lebih besar, bisa melibatkan sindikat human trafficking internasional," jelas Fadli dalam rilis yang diterima merdeka.com, Senin (6/5).

Fadli mengungkapkan, pada tahun 2012, berdasarkan laporan Trafficking in Persons Report, Indonesia adalah negara sumber utama, tujuan, dan transit bagi perdagangan seks dan pekerja paksa perempuan dan anak-anak.

"Lebih dari 1.6 juta pekerja ilegal asal Indonesia bekerja di luar negeri. Dan 69 persennya adalah wanita bahkan masih banyak anak-anak. Sebagian di antara mereka dipekerjakan secara eksploitatif sebagai tenaga seks," tuturnya.

Selain dipekerjakan paksa di sektor pertambangan dan perikanan di daerah pedalaman, lanjut dia, mereka juga dipekerjakan sebagai tenaga seks di wilayah operasi penambangan di beberapa provinsi.

"Terjadi peningkatan jumlah anak yang dieksploitasi di beberapa wilayah di Sumatera," terang dia.

Oleh sebab itu, dia meminta agar aparat penegak hukum menindak tegas pelaku perbudakan yang terjadi dalam kasus pabrik kuali di Tangerang.

Selain itu, Fadli juga meminta agar segera mengambil langkah preventif agar kejadian serupa tidak terulang kembali di kemudian hari.

"Pemerintah juga harus ada langkah lebih serius mencegah dan menindak kejahatan ini secara sistematis. Perlu tingkatkan kewaspadaan masyarakat dan training bagi aparat penegak hukum. Modus perbudakan modern masih banyak di tengah globalisasi," tandasnya.

[lia]

Komentar Anda


Suka artikel ini ?
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman


JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya






Be Smart, Read More
Back to the top
Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Pengarang 'Bintang Kecil' tutup usia di umur 85 tahun
  • Anisa Rahma ada kado buat kamu yang punya kisah cinta segitiga
  • Sidang praperadilan, Kejati DKI tolak dalil Dahlan Iskan
  • Bahas islah Golkar dan Pilkada, Priyo Budi Santoso temui Ketua DPR
  • Dihantam gempa & tsunami, menara Masjid Baiturrahman rawan roboh
  • Tak cuma cantik, Yoona SNSD percaya diri pamerkan skill memasak
  • Heboh video pesawat UFO serbu pelabuhan Jepang
  • Kisah Syamsudin jalan kaki Malang-Jombang demi muktamar NU
  • Golkar kubu Agung Laksono minta Bambang Soesatyo 'ngaca'
  • JK: Tenaga ahli kita kalah dari asing karena tak terbiasa teliti
  • SHOW MORE