Gangguan kejiwaan, Supardi tega mengambil hati Ibu kandungnya

Reporter : Agib Tanjung | Rabu, 15 Mei 2013 05:38




Gangguan kejiwaan, Supardi tega mengambil hati Ibu kandungnya
Supardi, tega bunuh ibunya. ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Supardi (26), tersangka kasus pembunuhan sadis terhadap ibu kandungnya sendiri, kini telah diamankan oleh Reskrim Polrestabes Surabaya. Supardi terbukti melakukan pembunuhan terhadap Akhiyah (60) dengan cara menggorok lehernya hingga putus.

Tak hanya itu, secara sadis Supardi mengambil hati korban dengan cara menusuk dada hingga robek. Supardi juga tidak segan memakan hati korban milik ibu kandungnya itu.

Terkait masalah ini, Sosiolog Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, Musni Umar menilai perbuatan yang dilakukan oleh Supardi jelas-jelas merupakan tindakan gangguan kejiwaan.

"Menurut saya, pertama saya melihat Supardi pastilah sakit jiwa, sehingga tidak hanya membunuh dengan cara yang biasa, tapi sadis, jarang ditemukan. Kedua, dia melakukan seperti itu bisa karena stres, tekanan dan depresi luar biasa jadi tidak bisa mengontrol diri, di luar kendali," kata Musni saat dihubungi merdeka.com, Selasa (14/5).

Musni menjelaskan, bahwa tidak seharusnya manusia normal tega melakukan hal semacam itu. Tindakan sadis yang dilakukan oleh Supardi menurutnya adalah tindakan yang sangat kejam di luar batas manusia seharusnya.

"Kalau kita lihat dari segi manusia, manusia harusnya punya jiwa. Tapi ini adalah tindakan yang sangat sadis, kejam. Karena kalau kita lihat contoh pada binatang, harimau saja tidak mau makan anaknya sendiri, padahal harimau adalah binatang buas, seperti itu," ujar Musni.

Musni beranggapan, ada motif ekonomi di balik pembunuhan sadis yang dilakukan oleh Supardi terhadap ibunya. Ditambah dengan gangguan kejiwaan yang diderita oleh Supardi yang pada akhirnya nekat melakukan pembunuhan sadis tersebut.

"Terus terang saja kalau kejiwaan sudah terganggu, seseorang itu akan berbuat hal-hal yang aneh di luar kehidupan normal. Contohnya seperti itu tadi, melampiaskan perasaan dengan melakukan tindakan yang kejam," papar Husni.

Musni juga mengakui sudah banyak menerima kasus-kasus semacam Supardi. Dia berharap sudah saatnya pemerintah setempat bisa turun tangan untuk mencari jalan keluar permasalahan sosial yang sering terjadi di dalam masyarakat, khususnya pembunuhan.

"Sudah banyak sekali kasus yang saya terima. Ini seharusnya jadi tantangan pemerintah, bagaimana penyelesaiannya. Ini adalah salah satu isyarat ada masalah besar yang sering dihadapi oleh masyarakat, jangan dilihat dari per-kasus saja. Semua lapisan pemerintah harus merespon harus mencari akar masalah dalam masyarakat," imbuh Musni.

Diberitakan sebelumnya, Selasa pagi (14/5) sekitar pukul 10.00 WIB, warga Karangploso, Bangkingan Wetan, Surabaya, Jawa Timur digegerkan oleh teriakan histeris Muntholib, suami dari Akhiyah yang dibunuh oleh Supardi, "Bojoku matek nggak onok ndase (istriku meninggal tak ada kepalanya)," kata Sutadi menirukan teriakan Munthalib.

Kepolisian langsung mengevakuasi jenazah korban ke kamar jenazah RSUD dr Soetomo untuk dilakukan autopsi. Selain itu polisi juga mengamankan barang bukti berupa kapak berpalu, pisau penghabisan sepanjang 40 cm tanpa pegangan dan palu.

Dari hasil penyelidikan polisi, istri Muntholib, Akhiyah (60) tersebut, dibunuh anak kandungnya sendiri, Supardi. Supardi diduga tega membunuh ibu kandungnya karena sakit hati, sang ibu yang lebih perhatian kepada anak-anaknya yang lain.

Baca juga:
Akhiyah tewas tanpa kepala dibunuh anak kandungnya
Setelah lukai leher, Supardi robek dada dan ambil hati ibunya
Usai dapat uang miliaran, nenek ditemukan tewas tanpa kepala
Keluarga pembunuh ibu kandung ajukan penangguhan penahanan
Warga menduga pelaku mutilasi ibu kandung di Surabaya sakit jiwa

[hhw]
Kunjungi portal hao123 untuk akses internet aman dan nyaman


JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya







Komentar Anda


Be Smart, Read More
Back to the top

Today #mTAG
LATEST UPDATE
  • Remehkan prestasi bulutangkis Indonesia, La Nyalla di-bully
  • MA: Kecil kemungkinan PK terpidana mati dikabulkan
  • Hamil 9 bulan, menantu pemilik rumah putih selamat dari longsor
  • Denny Indrayana ngotot Pertamina EP tak terlibat kasus Bangkalan
  • Berburu babi hutan, dua warga poso diculik orang misterius
  • Kamera dirampas, wartawan Bandung demo bus Bandros
  • Nggak pernah kapok, Nicki Minaj kembali nip slip
  • Jokowi beberkan cara atasi teroris pada para pemimpin dunia
  • Demokrat: Tim ekonomi Jokowi sangat lemah, perlu banyak belajar!
  • ZTE Star 2 resmi dirilis, unggulkan fitur perintah suara
  • SHOW MORE