Survei: Ramadan 2021, Pendapatan Masyarakat Turun Namun Minat Belanja Tetap Tinggi

Senin, 3 Mei 2021 15:15 Reporter : Sulaeman
Survei: Ramadan 2021, Pendapatan Masyarakat Turun Namun Minat Belanja Tetap Tinggi Supermarket. ©2012 Merdeka.com/arie basuki

Merdeka.com - Big Data Analyst Continuum Data Indonesia, Muhammad Azzam mencatat, sejak awal Ramadan 2021 indeks konsumsi mengalami kenaikan sebesar 17 persen. Kendati demikian indeks pendapatan justru mengalami penurunan hingga 10 persen.

Menurutnya, peningkatan indeks konsumsi tersebut dipicu oleh berbagai komponen yang menunjukkan peningkatan di awal bulan Ramadan. Tertinggi ialah untuk komponen pakaian dan diikuti oleh konsumsi rumah tangga.

"Pakaian itu meningkat sebesar 47 persen, karena meningkatnya belanja online, beli jeans, sarung, dan lainnya. Sementara di komponen rumah itu naik sebesar 18 persen karena ada (permintaan) perabotan, alat-alat dapur, setup home office dan lainnya," terangnya dalam acara Diskusi Online Indef bertajuk Ekonomi Ramadan 2021, Lesu atau Bergairah? Analisis Perilaku Konsumen Melalui Pendekatan Big Data, Senin (3/5).

Azzam menambahkan, komponen konsumsi selanjutnya yang mengalami kenaikan ialah komunikasi dan jasa sebesar 8 persen, restoran 6 persen, makanan dan minuman sebesar 4 persen. Lalu, transportasi sebesar 2 persen, dan perawatan pribadi sebesar 3 persen.

"Sementara komponen konsumsi yang mengalami penurunan adalah rekreasi dan olahraga -14 persen, pendidikan -15 persen, dan perumahan, listrik, air -21 persen. Untuk perumahan iti dipicu oleh pengurusan surat-surat KPR yang dinilai masih sulit," ungkapnya.

Baca Selanjutnya: Penurunan Pendapatan...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini