Sri Mulyani Sebut Hanya Aktivitas Ekonomi Digital Bisa Bertahan di Tengah Pandemi

Selasa, 30 Juni 2020 16:47 Reporter : Anggun P. Situmorang
Sri Mulyani Sebut Hanya Aktivitas Ekonomi Digital Bisa Bertahan di Tengah Pandemi Sri Mulyani. ©2017 merdeka.com/anggun situmorang

Merdeka.com - Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati, mengatakan pandemi Virus Corona membuat seluruh sektor ekonomi terpukul. Saat ini, hanya aktivitas ekonomi yang beralih ke online digital bisa bertahan menghadapi tantangan.

"Sekarang sektor UMKM dan informal pun juga terpukul karena Covid-19 ini mengisyaratkan orang tidak boleh atau membatasi interaksi," ujar Menteri Sri Mulyani dalam diskusi daring dengan BNPB, Jakarta, Selasa (30/6).

"Sehingga berbagai kegiatan yang dulu berjalan lancar, terhenti. Economy activity informal pun terpukul karena orang tidak melakukan interaksi fisik. Hanya aktivitas yang bisa pindah ke online digital bisa survive," sambungnya.

1 dari 1 halaman

3 Dampak Besar Virus Corona Pada Ekonomi Indonesia

besar virus corona pada ekonomi indonesia rev2

Pandemi Virus Corona setidaknya memberi tiga dampak besar bagi perekonomian Indonesia. Pertama, membuat konsumsi rumah tangga atau daya beli jatuh sangat dalam. Padahal, konsumsi 60 persen menopang ekonomi.

"Dalam estimasi dampak Covid-19 kita melihat pertama konsumsi masyarakat akan drop dan kita semua tahu konsumsi pengaruhi ekonomi hampir 60 persen. Kedua dengan adanya ketakpastian, investasi ikut melemah, mereka terhenti akibat Covid," papar Menteri Sri Mulyani.

Ketiga seluruh dunia, kata Menteri Sri Mulyani, mengalami pelemahan ekonomi sehingga membuat ekspor Indonesia ke beberapa negara tujuan terhenti. Beberapa komoditas yang mengalami penurunan antara lain minyak, batu bara dan CPO.

"Ketiga seluruh dunia juga mengalami perlemahan sehingga ekspor kita juga mengalami pukulan, harga komoditas turun, minyak turun, batu bara turun, CPO turun, mempengaruhi basis ekonomi Indonesia yang berorientasi ekspor," tandasnya.

[bim]

Baca juga:
Kemenag Keluarkan Aturan Protokol Kesehatan Salat Idul Adha & Penyembelihan Kurban
Menteri Teten Ungkap Go Digital dan Adaptif Kunci UMKM Bertahan Selama Masa Pandemi
Deretan Daerah Laporkan Kasus Sembuh Covid-19 di Atas 80 Persen
Laporkan Temuan Kasus Baru Covid-19, Jawa Timur Tertinggi & Jakarta Posisi Kedua
Sebaran Pasien Positif Covid-19 di 34 Provinsi 30 Juni 2020
Update 30 Juni: Bertambah 1.293 Kasus, Total 56.385 Positif Covid-19

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini