Semester-I 2019, Laba Bersih BTN Turun 7,1 Persen Menjadi Rp1,3 Triliun

Jumat, 26 Juli 2019 15:52 Reporter : Yayu Agustini Rahayu
Semester-I 2019, Laba Bersih BTN Turun 7,1 Persen Menjadi Rp1,3 Triliun PT Bank Tabungan Negara. ©2019 Merdeka.com/Yayu Agustini Rahayu

Merdeka.com - PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) membukukan laba bersih sebesar Rp1,3 triliun sepanjang semester I-2019. Angka ini turun 7,1 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya atau secara year on year (yoy).

Direktur Utama BTN, Maryono menjelaskan saat ini industri perbankan tengah menghadapi banyak tantangan. Salah satu penyebabnya adalah suku bunga acuan yang pada semester I belum diturunkan. Hal ini menyebabkan biaya dana bunga di perseroan meningkat.

"Ini pengaruh ke ke bisnis, tapi masih tetap sustain dan masih ada dampak ke likuiditas dan profitabilitas," kata Maryono dalam konferensi pers Kinerja Keuangan, di Kantor Pusat BTN, Jakarta, Jumat (26/7).

Dia menjelaskan, biaya dana ini juga menyebabkan net interest income (NII) BTN ikut mengalami penurunan. "Karena di awal ada 5 kali bunga acuan naik dan dipertahankan. Tapi kita tidak menaikkan bunga kredit, sehingga pendapatan bunga kita tetap (tak bertambah)," ujarnya.

Kendati demikian, nilai laba bersih tersebut telah mencapai 50 persen dari target pada akhir 2019 senilai Rp2,6 triliun. Dia mengaku optimis pada akhir tahun nanti, perseroan akan mencapai target laba bersih yang telah dibidik.

"Kinerja kami pada semester pertama ini on track. Nanti pada semester dua, kami akan menerbitkan junior global bond sebagai amunisi untuk memacu bisnis di tahun depan," tutupnya.

Adapun, dengan penerbitan global bond tersebut, beserta berbagai tambahan wholesale funding lainnya, Capital Adequacy Ratio (CAR) Bank BTN diproyeksikan berada di level 19,1 persen pada Desember 2019. Dengan permodalan tersebut, Bank BTN bersiap memacu kredit pada tahun depan. [azz]

Topik berita Terkait:
  1. BTN
  2. BUMN
  3. Bursa Saham
  4. Perbankan
  5. Jakarta
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini