SBY lengser, baru mobil listrik nasional bisa produksi massal

Minggu, 22 Desember 2013 12:14 Reporter : Idris Rusadi Putra
SBY lengser, baru mobil listrik nasional bisa produksi massal Mobil listrik Selo buatan Tim Putra Petir bentukan Dahlan Iskan. ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Di tengah tingginya harga Bahan Bakar Minyak ( BBM), mobil listrik mungkin menjadi salah satu solusi alat transportasi masyarakat. Beberapa lembaga seperti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) serta Menteri BUMN Dahlan Iskan gencar mempromosikan mobil listrik.

Namun demikian, Ricky Elson anggota Tim Putra Petir, para perancang mobil listrik yang dikumpulkan Dahlan Iskan , cukup pesimis.

Dia sulit percaya Indonesia akan mampu produksi mobil listrik 100 persen dalam negeri dalam waktu dekat.

Dia menyebut saat ini Indonesia tidak siap dalam manufaktur produksi mobil listrik masal. Produksi masal mobil listrik berbeda dengan prototype yang dirakit satu per satu.

"Kita belum siap produksi masal dalam waktu dekat. Komponen kita tidak siap untuk industri manufaktur," ucap Ricky ketika ditemui merdeka.com di Monas, Jakarta, Minggu (22/12).

Selain itu, Ricky menyangsikan kebijakan pemerintah yang tidak mendukung sepenuhnya untuk produksi mobil listrik. Bahkan sambil tersenyum Ricky menyebut pemerintah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono harus diganti untuk produksi masal mobil listrik.

"Harus ada pemimpin yang pro ini, mungkin ada pengganti SBY dulu," tutupnya sambil tersenyum.

Sejauh ini, Ricky dan teman-temannya dari Tim Putra Petir baru membuat purwarupa mobil listrik dengan bentuk mirip Lamborghini bermerek Selo dan Gendis.

Kedua mobil listrik tersebut memiliki komponen yang sama, hanya saja perbedaan terletak pada power dan speed. Selo dengan konsep sport bisa melaju dengan hingga kecepatan 200 km/jam, sementara untuk Gendis hanya 140 km/jam.

Dari uji coba di beberapa daerah, misalnya Bandung dan Yogyakarta, baterai kedua mobil yang dirancang Tim Putra Petir itu mampu bertahan untuk enam jam pemakaian.

Sejauh ini, baru Kementerian Riset dan Teknologi yang secara tegas mendukung pengembangan Selo dan Gendis agar bisa diproduksi massal. Menristek Gusti Muhammad Hatta bulan lalu menyatakan bahwa pada 2015, pihaknya akan mengupayakan supaya mobil listrik buatan dalam negeri bisa mulai diproduksi untuk kepentingan selain uji coba.

"Nanti akan kita pakai di kementerian-kementerian terlebih dahulu," kata Gusti. [ard]

Topik berita Terkait:
  1. Mobil Listrik Nasional
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini