Rupiah Berpeluang Menguat Seiring Ekspektasi Pasar Terhadap Stimulus AS

Rabu, 21 Oktober 2020 10:53 Reporter : Siti Nur Azzura
Rupiah Berpeluang Menguat Seiring Ekspektasi Pasar Terhadap Stimulus AS Rupiah. ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Nilai tukar (kurs) rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) bergerak fluktuatif di perdagangan hari ini, Rabu (21/10). Rupiah dibuka di Rp14.648 per USD atau menguat tipis dibanding penutupan kemarin di Rp14.657 per USD.

Mengutip data Bloomberg, Rupiah sempat melemah tipis usai pembukaan ke Rp14.650 per USD, namun kembali menguat ke 14.640 per USD. Meski sempat melemah lagi ke Rp14.643, rupiah kembali menguat dan saat ini berada di Rp14.636 per USD.

Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures, Ariston Tjendra mengatakan, nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta berpeluang menguat seiring ekspektasi disepakati stimulus lanjutan di Amerika Serikat.

"Rupiah berpotensi menguat hari ini setelah semalam ada indikasi stimulus AS mungkin bisa dirilis sebelum pemilu," kata Ariston di Jakarta, dikutip Antara, Rabu (21/10).

Presiden AS Donald Trump dikabarkan menawarkan nilai proposal stimulus yang lebih besar dibandingkan Partai Demokrat, yang mengindikasikan keinginan Trump untuk segera mendapatkan kesepakatan dan meluncurkan stimulus sebelum pemilu AS tanggal 3 November 2020 mendatang.

Menurutnya, kabar baik tersebut direspon positif oleh pasar dan harga aset berisiko menguat. Dia memperkirakan hari ini rupiah bergerak di kisaran Rp14.550 per USD hingga Rp14.750 per USD.

"Pagi ini juga masih terlihat penguatan harga aset berisiko dan rupiah mungkin bisa ikut menguat hari ini," ujar Ariston. [azz]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini