Rasio Elektrifikasi di NTT mencapai 73,72 Persen

Senin, 16 September 2019 09:52 Reporter : Siti Nur Azzura
Rasio Elektrifikasi di NTT mencapai 73,72 Persen Rasio elektrifikasi NTT. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - General Manager PLN Unit Induk Wilayah (UIW) Nusa Tenggara Timur (NTT) Ignatius Rendoyoko mengatakan, kondisi rasio elektrifikasi di NTT saat ini telah mencapai 73,72 persen, meningkat dari tahun lalu yang baru mencapai 62 persen. Dia optimis rasio elektrifikasi di NTT akan segera mencapai 100 persen.

"Kami melihat wilayah ini merupakan salah satu provinsi yang tertinggi dalam optimalisasi penggunaan Energi Baru dan Terbarukan (EBT), khususnya dalam pemanfaatan energi surya melalui Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS). Pengerjaan proyek PLTS di NTT dilakukan melalui penggunaan bidang lahan tanah yang tidak lagi produktif, sehingga nilai ekonomisnya akan bisa terkonversi melalui aplikasi PLTS," kata Ignatius melalui keterangan resminya, Senin (16/9).

Direktur Human Capital Management (HCM) PT (Persero) PLN Muhamad Ali menjelaskan, pencapaian ini didukung oleh sumber energi terbarukan (EBT) yang melimpah di wilayah tersebut.

"Saat ini lebih dari Rp 9 miliar sudah investasi yang tertanam pada enam pembangunan sumber EBT meliputi PLTP-panas bumi; PLTMH-mikro hidro; PLTS-tenaga surya; dan PLTB-tenaga bayu. Melalui sinergi dengan pemerintah desa, maka pelaksanaan program Tim Percepatan Listrik Pedesaan terlaksana dengan baik," papar Ali.

Peningkatan rasio elektrifikasi di Bumi Flobamora tersebut, salah satunya juga memerlukan dukungan dan pembangunan dari SDM berkompetensi, yang dihasilkan melalui pelaksanaan program vokasi dengan sejumlah SMKN di wilayah Kupang dan Maumere yang terlaksana sejak tahun 2018.

Selain itu, PLN juga melaksanakan sejumlah program rekrutmen, baik untuk jenjang SMK, S1/D4 selama empat tahun berturut-turut, serta melakukan program kerja sama program D3 dengan Politeknik Negeri Kupang. Di mana PLN menyediakan tempat untuk melaksanakan program kerja lapangan (PKL) dan magang bagi berbagai SMK dan SMU, serta menjadi lokasi tempat riset penelitian bagi universitas di lingkungan PLN.

Adapun sejumlah pengembangan SDM di NTT dilakukan melalui program leader create leader pegawai UIW NTT dengan kader asli NTT, yang saat ini telah terealisasi sebanyak 14 dari 18 angkatan yang rencananya berlangsung sampai 31 Desember 2019.

Ada juga pengembangan keahlian sertifikasi Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP); program riset kerjasama dengan Universitas Nusa Cendana; program pengembangan kompetensi keahlian kabel laut dengan ITB untuk melistriki Kepulauan di Labuan Bajo dengan sistem kabel laut, serta upaya memaksimalkan pemberdayaan putra daerah NTT di PLN. [azz]

Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini