R&I Pertahankan Peringkat Investment Grade, Bukti Terjaganya Ekonomi Indonesia

Kamis, 22 April 2021 18:10 Reporter : Anisyah Al Faqir
R&I Pertahankan Peringkat Investment Grade, Bukti Terjaganya Ekonomi Indonesia Gubernur BI Perry Warjiyo. ©handout/Bank Indonesia

Merdeka.com - Lembaga Pemeringkat Rating and Investment Information, Inc. (R&I) mempertahankan peringkat Sovereign Credit Rating Republik Indonesia pada BBB+/outlook stabil (Investment Grade) pada 22 April 2021. Sebelumnya R&I telah menaikkan Sovereign Credit Rating Republik Indonesia dari BBB/outlook stabil menjadi BBB+/outlook stabil (Investment Grade) pada 17 Maret 2020.

Menanggapi itu, Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo menyatakan, rating tersebut menunjukkan keyakinan para pemangku kepentingan internasional atas terjaganya stabilitas makroekonomi. Termasuk juga prospek ekonomi jangka menengah Indonesia di tengah pandemi Covid-19.

"Afirmasi rating Indonesia tersebut menunjukkan keyakinan stakeholder internasional atas terjaganya stabilitas makroekonomi dan prospek ekonomi jangka menengah," kata Perry dalam keterangan persnya, Jakarta, Kamis (22/4).

Hal ini didukung oleh kredibilitas kebijakan dan sinergi bauran kebijakan yang kuat antara Bank Indonesia dan Pemerintah. Keputusan afirmasi rating tersebut menurut R&I didukung oleh tiga faktor utama.

Pertama, ekonomi Indonesia diperkirakan kembali tumbuh ke level sebelum pandemi Covid-19 dalam satu hingga dua tahun ke depan. Sementara, reformasi struktural yang ditempuh pemerintah diperkirakan akan mendorong pertumbuhan ekonomi potensial dalam jangka menengah dan panjang.

Kedua, rasio utang pemerintah tetap rendah di tengah tekanan fiskal yang meningkat. Disiplin kebijakan fiskal yang ditempuh selama ini akan mendorong perbaikan keseimbangan fiskal dalam beberapa tahun ke depan.

Ketiga, resiliensi ekonomi terhadap guncangan sektor eksternal tetap terjaga didukung respons kebijakan pemerintah dan Bank Indonesia serta cadangan devisa yang memadai.

Bank Indonesia memperkirakan ekonomi akan tumbuh 4,1 persen - 5,1 persen pada 2021, setelah terkontraksi 2,1 persen pada 2020. Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, pemerintah terus melanjutkan upaya reformasi.

Pada November 2020, Omnibus Law Cipta Kerja telah disahkan untuk mendorong investasi dan penciptaan lapangan kerja. Untuk menarik investasi asing dalam pembiayaan proyek khususnya infrastruktur, pemerintah telah membentuk sovereign wealth fund dan secara intensif mengalokasikan anggaran untuk pembangunan infrastruktur.

"Didukung oleh berbagai inisiatif tersebut, R&I memperkirakan ekonomi Indonesia mampu tumbuh pada kisaran 5 persen dalam jangka menengah," kata Perry.

Baca Selanjutnya: Defisit Menyempit...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini