Program Desa BRILian Dorong Digitalisasi Ekonomi UMKM Daerah

Rabu, 31 Maret 2021 06:29 Reporter : Haris Kurniawan
Program Desa BRILian Dorong Digitalisasi Ekonomi UMKM Daerah BRILink. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Pertumbuhan perekonomian tak hanya difokuskan untuk daerah perkotaan saja, namun pedesaan juga perlu didorong untuk mendapatkan pertumbuhan ekonomi yang stabil. Dengan begitu, meningkatnya perekonomian bisa lebih merata sampai ke desa.

Melihat hal itu Bank BRI mengembangkan Program Desa BRILian. Program yang digagas BRI ini bertujuan untuk memberikan wawasan literasi dan inklusi keuangan bagi para pelaku usaha UMKM di pedesaan agar mereka lebih memahami produk dan layanan keuangan digital terkini.

Berbagai kegiatan dilakukan dalam program tersebut. Mulai dari pendampingan, literasi keuangan, sampai pelatihan untuk pelaku UMKM.

Salah satu manfaat program tersebut adalah mendorong digitalisasi ekonomi UMKM melalui berbagai layanan seperti keagenan BRILink, website pasar.id, dan berbagai inovasi serta pembangunan berkelanjutan di desa dengan mengandalkan BUMDes sebagai penggerak utamanya.

Melalui pendampingan dan kolaborasi yang dilakukan, diharapkan BUMDes dan masyarakat desa akan semakin mudah dalam mengakses layanan keuangan. Dalam program ini, fokus utama perusahaan adalah revitalisasi BUMDes, desa wisata, dan pengembangan produk unggulan desa yang sesuai dengan kearifan lokal.

Ratusan desa ikut andil

Dalam program tersebut, pada tahun 2020 terdapat 531 desa yang diseleksi BRI. Dari jumlah tersebut, terpilih 125 desa yang memenuhi empat kriteria di atas. Setelah itu, desa-desa tersebut mengikuti pelatihan dan program peningkatan kapasitas secara daring sebelum dinilai untuk menentukan 10 desa sebagai pemenang.

Program BRILian sudah mengantongi 10 (sepuluh) nama desa yang menang pada tahun 2020. Berikut desa-desa tersebut.
1. Desa Sekapuk, Kecamatan Ujung Pangkah, Kabupaten Gresik, Jawa Timur
2. Desa Tamansari, Kecamatan Licin, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur
3. Desa Sumber Agung, Kecamatan Batu Ampar, Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat
4. Desa Tebara, Kecamatan Waikabukak, Kabupaten Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur
5. Desa Kuala Alam, Kecamatan Bengkalis, Kabupaten Bengkalis, Riau
6. Desa Koto Ranah, Kecamatan Koto Besar, Kabupaten Dharmasraya, Sumatera Barat
7. Desa Sambirejo, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta
8. Desa Manjapai, Kecamatan Bontonompo, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan
9. Desa Menanga, Kecamatan Rendang, Kabupaten Karangasem, Bali
10. Desa Penggarit, Kecamatan Taman, Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah

Apresiasi

Salah satu pendampingan terhadap desa binaan oleh BRI adalah Desa Menanga, Kecamatan Rendang, Kabupaten Karangasem, Bali. Di desa Menanga, pendampingan yang diberikan adalah literasi keuangan.

BUMDes Menanga hingga saat ini telah melakukan pencatatan keuangan dengan tertib, namun pencatatan masih belum sesuai dengan standar akuntansi keuangan. Maka BRI memberikan penguatan kepada BUMDes pada aspek literasi keuangan agar BUmdes Menanga dapat membuat laporan keuangan sesuai dengan standar akuntansi keuangan yang berlaku.

Program BRILian disambut baik oleh pemerintah. Melalui Wakil Menteri Desa & PDTT RI Budi Arie Setiadi memberikan pandangannya bahwa pembangunan Indonesia agar berjaya di masa depan harus dimulai dari desa.

"Desa dapat menjadi titik awal pembangunan berbasis budaya lokal, sesuai dengan konsep pembangunan berkelanjutan," ujar Budi Arie dikutip dari Liputan6.com. [hrs]

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Berita BRI
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini