Pertumbuhan Pembangunan PLTU Indonesia Disebut Tertinggi di Negara G20

Kamis, 18 Agustus 2022 13:16 Reporter : Siti Ayu Rachma
Pertumbuhan Pembangunan PLTU Indonesia Disebut Tertinggi di Negara G20 PLTU Muara karang. merdeka.com

Merdeka.com - Indonesia saat ini telah mengikuti perjanjian paris agreement yang memiliki target untuk mengurangi emisi karbon hingga 0 persen pada 2060.

Namun menurut Climate and Energy Campaigner Greenpeace Indonesia, Adila Isfandiari, hingga saat ini komitmen iklim Indonesia sudah membawa temperatur ke 4 derajat celcius, di mana target itu sangat jauh dari target global yaitu 1,5 derajat celcius.

"Karena itu emisi Indonesia mendapat nilai sangat tidak cukup, bahkan sebenarnya kita itu punya komitmen tapi komitmennya hanya segini," ucap Adila, saat webinar, Kamis (18/7).

Adila mengungkapkan untuk penyumbang emisi terbesar di Indonesia di tahun 2030 adalah sektor energi sebesar 58 persen. Di mana, Indonesia masih tergantung kepada bahan bakar fosil khususnya di kelistrikan.

"Masih banyak energi fosil, dan yang paling cepat ini energi batu bara. Pertumbuhan ini juga sejalan dengan emisi gas rumah kacanya ternyata semakin meningkat emisi dari batubara ini," ungkap adila.

Indonesia berada pada posisi pertama dengan pertumbuhan PLTU Batu bara terbesar diantara negara G20. Kenaikan persentase tersebut dari tahun 2015 hingga 2020 sebanyak 44 persen.

"Tren 10 tahun kedepan kita masih didominasi oleh batu bara hingga 2030, kalau dilihat dari 2021-2030 RUPTL ternyata listrik kita masih menggunakan bahan bakar fosil sebanyak 88 persen ketergantungan ini masih ada sampai tahun 2030 mendatang," terangnya

2 dari 2 halaman

Bencana Indonesia

rev1

Di sisi lain, Indonesia pada tahun 2022 sudah dilanda sebanyak 2,207 bencana yang didominasi oleh bencana hidrometeorologi kurang lebih 90 persen.

Berdasarkan studi dari Bappenas indonesia berpotensi mengalami kerugian hingga mencapai Rp 544 triliun pada periode 2020 hingga 2024 yang disebabkan oleh perubahan iklim ketika suhunya naik 1 derajat celcius dan apabila tidak dilakukan intervensi.

"Indikator yang terjadi selama 8 bulan terakhir di indonesia karena cuaca ekstrem telah membuat kerugian Rp 100 triliun per tahun. ini saja sudah naik 1 derajat menimbulkan dampak yang berat apalagi ketika suhu itu naik ke 2 hingga 4 derajat," tambahnya.

Potensi kerugian tersebut diakibatkan antara lain, akibat kerusakan kapal, kenaikan muka air laut, menurunnya ketersediaan air, menurunya produksi padi dan peningkatan potensi penyakit seperti DBD.

Baca juga:
Jokowi: Kalimantan Utara akan Jadi Green Industrial Park Terbesar di Dunia
Di Forum G20, PKT Paparkan Strategi Tekan Emisi Karbon 436.000 Ton Sepanjang 2022
Pemerintah Masih Tunggu Waktu yang Tepat Terapkan Pajak Karbon
Membongkar Kontribusi Perusahaan Jepang di Indonesia dalam Antisipasi Perubahan Iklim
Pemerintah Dorong Pemanfaatan Hutan Tekan Emisi Karbon
Tekan Emisi Karbon, Perusahaan Tambang Ini Manfaatkan Bus Listrik Buatan Anak Bangsa
Bocoran Pembicaraan Para Menteri & Gubernur Bank Sentral G20 Saat Sarapan Bersama

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini