Pertumbuhan Ekonomi Meleset dari Target, BI Sebut Dampak Perang Dagang

Jumat, 17 Mei 2019 14:54 Reporter : Yayu Agustini Rahayu
Pertumbuhan Ekonomi Meleset dari Target, BI Sebut Dampak Perang Dagang Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo Soal Pertumbuhan Ekonomi. ©2018 Merdeka.com/Yayu

Merdeka.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal I-2019 sebesar 5,07 persen. Angka tersebut jauh di bawah prediksi banyak pihak, termasuk Bank Indonesia (BI).

Deputi Gubernur Bank Indonesia, Dody Budi Waluyo, menyebutkan tidak terealisasinya prediksi angka pertumbuhan ekonomi di triwulan pertama tahun ini adalah karena kembali mencuatnya perang dagang atau trade war antara Amerika Serikat (AS) dengan China.

"Kita melihat angka pertumbuhan ekonomi kita yang bisa dikatakan di bawah perkiraan hampir semua pihak termasuk Bank Indonesia dan itu semua berawal dari bagaimana dampak dari trade tantion (ketegangan perang dagang)," kata dia, di Gedung BI, Jakarta, Jumat (17/5).

Ketegangan perang dagang, lanjutnya, membuat asumsi pertumbuhan ekonomi negara-negara di dunia menjadi terkoreksi termasuk Indonesia.

"Trade dunia yang melambat (dampaknya) ke ekspor kita dan langsung mengena kepada kegiatan ekonomi Indonesia," ujarnya.

Selain itu, investasi juga dinilai masih rendah. Namun secara keseluruhan ekonomi tetap ditopang oleh konsumsi yang masih bertahan.

Sehingga pertumbuhan ekonomi Indonesia masih tumbuh meski di bawah harapan, naik tipis apabila dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang hanya sebesar 5,06 persen. "Satu hal yang bisa dikatakan, ekonomi bisnis harus tetap lanjut dan itu membutuhkan financing perekonomian," tutupnya.

[bim]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini