Pentingnya Peran Wanita Atasi Krisis Ekonomi Akibat Pandemi Covid-19

Jumat, 8 Mei 2020 04:07 Reporter : Sulaeman
Pentingnya Peran Wanita Atasi Krisis Ekonomi Akibat Pandemi Covid-19 krisis ekonomi. shutterstock

Merdeka.com - Pandemi virus corona atau covid-19 telah merusak tatanan ekonomi di berbagi negara, misalnya para wanita kini beralih menjadi tulang punggung keluarga. Namun, kebijakan publik maupun praktik usaha di sektor swasta belum dirancang untuk mendukung peran ganda wanita.

Pembuat film sekaligus artis film dokumenter Amerika Serikat Jennifer Siebel Newsom dan Heather McCulloch yang merupakan pendiri Closing the Women's Wealth Gap berpendapat bahwa salah satu upaya mengatasi krisis ekonomi akibat pandemi ini dengan meningkatkan peran kaum wanita dalam pengambilan keputusan ekonomi. Sebab, mereka terbiasa mengatur kesuksesan finansial keluarga, masyarakat maupun negara.

Di Amerika Serikat (AS), kaum wanita menyumbang triliunan dolar untuk ekonomi bangsa. Bahkan, mereka mempunyai modal bisnis lebih tinggi dari pada pria serta sebagai tulang punggung keluarga.

Terlepas dari peran penting wanita sebagai kunci kesuksesan ekonomi keluarga, mereka juga penggerak utama kemakmuran bangsa. Kendati, kebijakan ekonomi AS dirancang tidak ramah bagi wanita.

Contohnya ketika AS mengalami krisis ekonomi berat, negara ini menjadi satu-satunya di antara negara industri maju yang tidak memberikan cuti sakit atau insentif bagi pekerja. Pada saat yang sama, para pekerja wanita terkonsentrasi pada industri berupa rendah, sebagaimana dibuktikan oleh kesenjangan pendapatan dibalik kemewahan wajah Amerika.

Bahkan, sejak awal pandemi melanda negara kaya tersebut kebijakan publik bagi kaum wanita semakin tidak ramah. Hal ini dikarenakan mayoritas mereka terfokus pada sektor usaha yang rentan terpapar virus berbahaya asal kota Wuhan.

Mengutip CNN.com, pekerja wanita yang paling berisiko terinfeksi virus covid-19 seperti perawat yang mencapai 88 persen, kasir toko pangan sebesar 66 persen, dan karyawan restoran sebesar 70 persen. Untuk itu, mereka harus memilih antara kesehatan dan keamanan ekonomi keluarga.

Baca Selanjutnya: Perbaiki Sistem Ekonomi Negara...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini