Pemerintah Ungkap Penyebab Banjir Pakaian Impor China Saat Ramadan

Selasa, 14 Mei 2019 13:43 Reporter : Merdeka
Pemerintah Ungkap Penyebab Banjir Pakaian Impor China Saat Ramadan Dirjen IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih soal impor China. ©2018 Merdeka.com

Merdeka.com - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mewaspadai serbuan kain dan pakaian jadi impor asal China selama Ramadan. Masuknya produk tersebut telah meresahkan pelaku industri di dalam negeri.

Direktur Jenderal IKM dan Aneka (IKMA) Kemenperin, Gati Wibawaningsih, mengatakan saat ini impor kain dan pakaian jadi asal China memang marak terjadi. Hal tersebut didorong oleh adanya perjanjian kerjasama dagang antara Indonesia-China yang membuat produk-produk asal Negeri Tirai Bambu lebih mudah masuk ke Tanah Air.

"Sekarang banyak kain impor, bajunya juga banyak impor. Sekarang kan sudah tidak boleh lagi tahan impornya mereka (China)," ujar dia di Kantor Kemenperin, Jakarta, Selasa (14/5).

Gati mengakui, murahnya harga pakaian asal China memang menjadi daya tarik tersendiri bagi pedagang dan konsumen Indonesia. Namun demikian, secara kualitas sebenarnya produk pakaian Indonesia masih lebih unggul.

"Sedangkan pedagang maunya untung, beli murah, jual mahal. Itu yang dipikirkan. Ini harus kita sikapi. In total data impor bisa lihat di BPS," kata dia.

Untuk mengantisipasi hal ini, lanjut Gati, pihaknya telah berkoordinasi dengan para pelaku industri khususnya yang tergabung dalam Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API). Dia berharap masalah impor ini bisa segera teratasi.

‎"(Produk kain dalam negeri tidak terserap) Karena impor. Kami juga komunikasi dengan teman-teman API. Ini mempengaruhi di dalam negeri, ini harus benar-benar kita sikapi. Harus cepat," tandas dia.

Reporter: Septian Deny
Sumber: Liputan6.com [bim]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini