Pemerintah Segera Terbitkan Perpres Insentif untuk Investor di IKN

Senin, 11 Juli 2022 17:26 Reporter : Siti Nur Azzura
Pemerintah Segera Terbitkan Perpres Insentif untuk Investor di IKN Kepala Bappenas Suharso Monoarfa. ©2021 Foto: Humas Bappenas

Merdeka.com - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) Suharso Monoarfa mengatakan, Peraturan Presiden (Perpres) mengenai insentif untuk investor dan swasta yang menanamkan modalnya di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara akan segera terbit.

"Perpresnya sebentar lagi keluar, termasuk pembiayaan dan pendanaannya berdasarkan aturan-turunan dari UU (UU IKN Nomor 3 Tahun 2022)," kata Suharso di Jakarta, dikutip Antara, Senin (11/7).

Insentif untuk investor dan swasta agar berpartisipasi di IKN diperlukan karena pemerintah menargetkan sebanyak 80 persen pendanaan IKN berasal dari non-APBN. Secara total, pemerintah membutuhkan Rp466 triliun untuk membangun IKN hingga 2045.

"Akan ada insentif fiskal dan non-fiskal (untuk swasta dan investor)," imbuhnya.

Suharso menyebut, selain Perpres terkait insentif, pemerintah juga sedang menyusun sejumlah Peraturan Pemerintah (PP) lainnya yang akan diterbitkan setelah berkonsultasi dengan DPR. "PP yang lain sudah keluar, tapi yang soal kewenangan harus konsultasi dengan DPR," kata dia.

Saat ini pemerintah sedang membangun infrastruktur dasar di IKN, seperti sarana prasarana untuk penyediaan air, penyediaan listrik dan jalan akses. Sekaligus mendemonstrasikan transisi energi.

Sementara itu, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menambahkan pada 15 Juli 2022 mendatang, pemerintah akan meneken kontrak untuk land development atau pengembangan lahan di IKN. Proyek pembangunan yang menjadi prioritas dalam waktu dekat ini adalah Istana Presiden, Istana Wakil Presiden, empat gedung kementerian koordinator, DPR, dan Mahkamah Konstitusi.

Selain itu dalam waktu dekat, kata Basuki, pemerintah juga akan membangun hunian bagi 200.000 pekerja proyek di IKN. Saat ini, pendanaan di IKN untuk pekerjaan yang dilakukan Kementerian PUPR masih menggunakan sumber dari APBN karena ditujukan untuk pembangunan infrastruktur dasar.

"Mulai ini (pembangunan), jadi Agustus nanti makanya pertama kita bikin hunian para pekerja, mungkin sampai untuk 200 ribuan pekerja konstruksi," kata Basuki. [azz]

Baca juga:
Investasi Hijau Jadi Salah Satu Fokus Pemerintah dalam TIIWG G20 di Solo
Menteri Erick: BUMN Masuk Peringkat Layak Investasi
Kata Erick Thohir soal Rencana Emirates & Etihad Tanam Investasi ke Garuda Indonesia
Menteri Bahlil akan Setop Ekspor Bauksit, Timah dan Listrik EBT
Meski UU Cipta Kerja Bermasalah, Komitmen Investasi di 4 KEK Capai Rp60 T
Sandiaga Bagikan Tips 'FAST' agar Sukses Berinvestasi ke Santri di Sumbar

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini