Pemerintah Dorong Pemulihan Ekonomi Lewat Perpanjangan Diskon Pajak

Sabtu, 7 Agustus 2021 17:28 Reporter : Anisyah Al Faqir, Anggun P. Situmorang
Pemerintah Dorong Pemulihan Ekonomi Lewat Perpanjangan Diskon Pajak ilustrasi pajak. ©Istimewa

Merdeka.com - Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara memastikan pemerintah akan tetap memberikan berbagai stimulus di sektor keuangan. Instrumen APBN bakal terus dimanfaatkan untuk mendukung momentum pemulihan ekonomi. Salah satunya penggunaan APBN untuk membiayai berbagai insentif pajak yang diperpanjang sampai akhir 2021.

“Insentif pajak mayoritas kita perpanjang sampai dengan Desember. Program-program prioritas dari pemerintah kita berikan untuk memastikan supaya ada kegiatan padat karya," kata Suahasil dikutip dari situs Kemenkeu.go.id, Jakarta, Sabtu (7/8).

Bagi dunia usaha, pemerintah akan memberikan bantuan kepada UMKM dan korporasi. Mulai dari subsidi bunga , penempatan dana, penjaminan kredit hingga bantuan produktif bagi usaha mikro.

"Penjaminan kredit dan bantuan produktif usaha mikro kita berikan. Ini adalah untuk membantu dunia usaha,” kata dia.

Suahasil meminta kepada dunia perbankan khususnya Himpunan Bank Milik Negara (Himbara), agar terus meningkatkan efisiensi. Sebab di masa depan akan ada perubahan dalam bekerja dengan gaya yang berbeda.

“Kita akan lebih go digital, kita harus memiliki new way of working," kata dia.

Dia berharap fungsi perbankan yang melakukan intermediasi bisa mendorong semua level pelaku usaha. Mulai dari yang mikro, menengah, hingga besar agar bisa mencari sumber-sumber pertumbuhan baru.

Suahasil memberikan apresiasi kepada perbankan yang membantu dunia usaha untuk beradaptasi di tengah kondisi pandemi Covid-19.

“Saya ingin juga outreach kepada dunia usaha, terus upayakan kegiatan ekonomi, perbankan terus upayakan intermediasi, kita tumbuhkan credits growth. Pertumbuhan kreditnya mengikuti pertumbuhan ekonominya kemudian juga naik,” sambungnya.

Perbankan yang memiliki fungsi intermediasi diharapkan bisa melakukan outreach ke dunia usaha dalam rangka meningkatkan pertumbuhan kredit di perekonomian Indonesia.

“Fungsi perbankan untuk melakukan pembinaan dunia usaha dilakukan karena di situ ada bisnis. Fungsi intermediasi dilakukan juga karena itulah yang menjadi gerak ekonomi kita ke depan,” ujarnya.

Pemerintah bersama dengan Bank Indonesia, Otoritas Jasa Keuangan, dan juga Lembaga Penjamin Simpanan dalam KSSK berkomitmen untuk terus memperkuat sinergi kebijakan. Apalagi dengan pemulihan ekonomi yang mendorong inklusi keuangan secara bersamaan dan mendorong pendalaman sektor keuangan kita. Sehingga momentum pemulihan ini harus digunakan untuk mendorong ketiganya

“Kita menjaga dari keseluruhan otoritas. Kita menjaga stabilitas sistem keuangan, pada saat yang bersamaan kita ingin mendorong inklusi keuangan,” kata dia.

Peningkatan gerak ekonomi masyarakat diharapkan terus konsisten seiring dengan akselerasi vaksinasi yang dilakukan pemerintah. Sejalan dengan vaksinasi yang masih berlangsung, Wamenkeu berharap seluruh masyarakat terus disiplin menjalankan protokol kesehatan untuk menahan peningkatan kasus Covid-19. [did]

Baca juga:
Kemenkeu: Fleksibilitas APBN Dorong Pertumbuhan Ekonomi ke Level 7 Persen
Menkes Budi Sebut Penanganan Sektor Kesehatan Kunci Pemulihan Ekonomi
Pertamina Catat Pemakaian BBM Non Subsidi Naik Selama PPKM
PPKM Lanjut sampai Akhir Agustus 2021, Indonesia Diprediksi Bakal Resesi Lagi
Saham Bukalapak Laris, Harga Penawaran Naik 25 Persen
Bulog Sebut Beras Bansos Tak Layak Konsumsi di Pandeglang Ada 10 Karung
Cerita Warga Soal Bantuan Beras Bulog 10 Kilogram

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini