Pemerintah Diimbau Lakukan Ini untuk Redam Ancaman Resesi

Minggu, 2 Agustus 2020 12:00 Reporter : Merdeka
Pemerintah Diimbau Lakukan Ini untuk Redam Ancaman Resesi Ekspor Impor. ©shutterstock.com

Merdeka.com - Indonesia tengah dihantui ancaman resesi, meski pertumbuhan ekonominya di kuartal I 2020 masih positif 2,97 persen. Namun pada kuartal II dan III nanti, ekonomi nasional diprediksi bakal tenggelam sebagai imbas dari wabah pandemi tak berkesudahan.

Seperti diketahui, Amerika Serikat (AS) dinyatakan masuk jurang resesi setelah mengalami kontraksi atau minus 32,9 persen secara tahunan pada kuartal II 2020. Ini merupakan penurunan terburuk sepanjang sejarah.

Lantas, apa yang harus dilakukan Indonesia agar ekonominya tidak terpuruk seperti Amerika Serikat?

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Bhima Yudhistira menilai, mengambil langkah ekspor merupakan salah satu strategi yang bisa digunakan Indonesia untuk menggenjot pertumbuhan ekonomi. Namun, dia mengimbau agar negara tidak mencari pasar ekspor yang pertumbuhan ekonomi anjlok sedalam Negeri Paman Sam dan lainnya.

"Misalnya China di kuartal dua justru tumbuh positif 3,2 persen. Artinya demand produk indonesia di China bisa segera pulih lebih cepat dari AS," kata Bhima kepada Liputan6.com, Sabtu (2/8).

Bhima memaparkan, ada beberapa negara yang ekonominya tetap tumbuh selama pandemi Covid-19 ini. Beberapa negara bahkan mengalami pertumbuhan ekonomi lebih tinggi dibanding China pada kuartal I 2020, seperti Turki pada level 4,5 persen.

Kemudian Mesir, yang mencatat pertumbuhan ekonomi lebih besar mencapai 5 persen. Negara-negara lainnya yang juga tumbuh positif di tengah pandemi antara lain Chili (0,4 persen), Rusia (1,6 persen), dan Norwegia (1,7 persen). Menurut Bhima, negara-negara tersebut bisa jadi pasar ekspor yang potensial bagi Indonesia untuk terhindar dari jurang resesi.

1 dari 1 halaman

Di Ambang Jurang Resesi

jurang resesi

Di Indonesia, capaian pertumbuhan ekonomi kuartal II memang belum dipublikasikan. Namun banyak yang melihat bahwa Indonesia juga akan tergelincir dalam jurang resesi.

"Walaupun BPS belum merilis capaian pertumbuhan ekonomi kuartal II, beberapa secara tidak resmi sudah memperkirakan akan negatif di angka 4 persen sampai dengan 5 persen. Artinya Indonesia mengalami resesi seperti juga dialami berbagai negara," kata Ekonom, Candra Fajri Ananda kepada Liputan6.com, Jumat (31/7).

Candra, yang juga menjabat sebagai Staf Khusus (Stafsus) Kementerian Keuangan ini, mengatakan pemerintah tengah berupaya mendorong konsumsi Rumah Tangga. Juga pengeluaran pemerintah, serta sektor produksi. Dengan upaya ini, Candra menilai kontraksi bisa sedikit lebih dangkal.

"Jika Konsumsi rumah Tangga berhasil kita scale up, termasuk belanja Pemerintah, maka ketakutan akan penurunan pertumbuhan yang mendalam, itu tidak akan terjadi," kata dia.

Saat ini pemerintah tengah menggenjot belanja negara untuk penanganan covid-19, termasuk Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Langkah ini menjadi salah satu jalan agar tak masuk jurang resesi. "Program pemulihan ekonomi yang sedang dijalankan sejak April 2020 ini perlu dimonitor secara intens, dicari bottlenecking-nya agar benar-benar seperti yang direncanakan," imbuh Candra.

Reporter: Maulandy Rizky Bayu Kencana

Sumber: Liputan6.com [azz]

Baca juga:
Ekonomi Tak Didominasi Perdagangan Internasional Jadi Keuntungan Bagi Indonesia
Di Ambang Resesi, RI Diimbau Genjot Industri Manufaktur dan Pertanian
Indonesia di Ambang Jurang Resesi
Harga Minyak Dunia Merosot Terseret Pelemahan Ekonomi AS
Ekonomi Turun Terburuk Sepanjang Sejarah, Amerika Serikat Resmi Masuk Jurang Resesi
Pemerintah Harap Program Penjaminan Korporasi Bisa Mencegah Resesi Ekonomi

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini