OJK Ungkap Ragam Tantangan Perkembangan Ekonomi Syariah Indonesia

Rabu, 10 Februari 2021 15:35 Reporter : Merdeka
OJK Ungkap Ragam Tantangan Perkembangan Ekonomi Syariah Indonesia Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso. ©2020 Liputan6.com/JohanTallo

Merdeka.com - Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Wimboh Santoso memaparkan, beragam tantangan pengembangan ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia. Pertama, market share industri jasa keuangan syariah masih kecil. Tercatat, proporsi aset keuangan syariah di Indonesia masih sebesar 9,9 persen.

"Bahkan kita bercita-cita pada tahun 2000-an ini kita cita-cita 20 persen. Tapi ternyata perjalanan waktu sulit sekali," ujar Wimboh dalam webinar Perbankan Syariah, Rabu (10/2).

Kemudian, permodalan bank syariah juga masih terbatas. Sebanyak 6 dari 14 bank syariah memiliki modal inti kurang dari Rp 2 triliun per Desember 2020. Dengan berdirinya Bank Syariah Indonesia (BSI), aset bank syariah tergabung menjadi satu aset raksasa.

"Kita paham keuangan (syariah) itu tidak jalan sendiri sehingga ini harus terintegrasi dengan ekosistem. Kami menyambut baik, BSI ini adalah salah satu ekosistem bagaimana bisa mengembangkan ekonomi syariah. Dan ini tentunya bagaimana kita bisa angkat ini, dan tidak hanya di keuangan saja," katanya.

Baca Selanjutnya: Selanjutnya...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini