Miliarder Ini Justru Raup Cuan dari Perang Rusia-Ukraina

Jumat, 13 Mei 2022 06:00 Reporter : Merdeka
Miliarder Ini Justru Raup Cuan dari Perang Rusia-Ukraina Mukesh Ambani. ©2018 AFP Photo

Merdeka.com - Perang antara Rusia dan Ukraina sampai saat ini belum menunjukkan tanda akan berakhir, sehingga menimbulkan banyak kekhawatiran dari berbagai sisi. Banyak orang yang telah mengalami kerugian akibat perang ini.

Namun, hal ini tak berlaku bagi miliarder asal India Mukesh Ambani. Dirinya justru semakin untung dengan adanya perang ini.

Dilansir Bloomberg, perang Rusia Ukraina telah membuka peluang arbitrase yang begitu menarik sehingga Reliance Industries Ltd. menunda pekerjaan pemeliharaan di kompleks penyulingan minyak terbesar di dunia untuk menghasilkan lebih banyak solar dan nafta setelah harga melonjak.

Kilang yang dimiliki Mukesh Ambani, membeli kargo minyak mentah yang didiskon setelah sanksi Uni Eropa atas bahan bakar Rusia, mendorong margin pada beberapa produk minyak ke level tertinggi dalam tiga tahun.

Kilang raksasa Reliance dapat memproses sekitar 1,4 juta barel setiap harinya dari hampir semua jenis minyak mentah. Perusahaan yang dipimpin Mukesh Ambani ini juga dikenal karena kelincahannya dalam perdagangan minyak, yang membantunya mendapatkan keuntungan dari perubahan harga.

"Kami telah meminimalkan biaya bahan baku dengan mengambil barel arbitrase," kata Chief Financial Officer Reliance Industries, V. Srikanth.

Penyulingan India telah menyerap barel diskon yang dijauhi oleh Amerika Serikat dan sekutunya yang berusaha mengisolasi pemerintahan Presiden Rusia Vladimir Putin, respons atas perang di Ukraina.

Aliran minyak Rusia ke India tidak dikenai sanksi, dan sementara pembelian tetap sangat kecil dibandingkan dengan total konsumsi India. Aliran minyak ini membantu menahan laju inflasi yang cepat yang memicu protes di beberapa wilayah anak benua itu.

2 dari 2 halaman

Perusahaan penyulingan milik negara dan swasta di importir minyak terbesar ketiga di dunia telah membeli lebih dari 40 juta barel minyak mentah Rusia sejak perang Rusia-Ukraina pecah pada akhir Februari 2022, menurut laporan Bloomberg.

Presentasi Reliance Industries menunjukkan, margin diesel melonjak 71 persen pada Januari-Maret 2022 dari kuartal sebelumnya, sementara pada bensin naik 17 persen dan harga nafta naik 18,5 persen.

Reliance yang berbasis di Mumbai, yang memperoleh sekitar 60 persen pendapatannya dari minyak, melaporkan laba kuartalan yang lebih rendah dari perkiraan pada Jumat (6/5) karena kewajiban pajak dan biaya yang lebih tinggi, di sisi lalin konglomerat mengimbangi keuntungan yang diperoleh dari ekspor bahan bakar.

Laba bersih naik 22 persen menjadi 162 miliar rupee (USD 2,1 miliar) dalam tiga bulan yang berakhir 31 Maret, jauh di bawah rata-rata laba 168,2 miliar rupee yang diperkirakan oleh survei analis Bloomberg.

"Pengurangan impor diesel oleh Eropa dari Rusia dan persediaan global yang rendah akan mendukung margin," kata Srikanth.

Namun, kemungkinan gangguan dari lonjakan kasus Covid-19 di China dan masalah rantai pasokan lainnya dapat mengganggu permintaan, tambahnya.

Reporter: Natasha Khairunnisa Amani

Sumber: Liputan6.com

Baca juga:
Potret Pejuang Ukraina Terluka dan Terkepung Rusia
Korban Tewas di Ukraina Jauh Lebih Tinggi dari Data PBB
Cerita WNI Berlindung di Bunker Nazi dari Serangan Roket Rusia di Ukraina
Raja Salman dan Pangeran MBS Ucapkan Selamat Hari Kemenangan Perang Dunia II ke Putin
Jokowi Bicara Ketidakpastian Global: Hati-Hati Perang Rusia vs Ukraina Belum Berakhir

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini