Mencengangkan, Indonesia sarang maskapai paling berbahaya sejagat

Jumat, 8 Januari 2016 07:04 Reporter : Idris Rusadi Putra
Batik Airlines. ©2013 Merdeka.com/imam buhori

Merdeka.com - Dunia penerbangan Indonesia diguncang kabar yang tidak mengenakan. Berbagai lembaga asing mengeluarkan hasil survei yang menyebut maskapai penerbangan di Indonesia paling tidak aman atau membahayakan sejagat.

Situs Aviation-Safety.net mencatat, sepanjang 2015 lalu terjadi 16 kecelakaan pesawat di dunia dengan jumlah korban mencapai 560 jiwa. Angka itu menurun dibanding 2014, di mana terjadi 21 kecelakaan fatal di dunia penerbangan dengan korban mencapai 986 orang.

Dari berbagai kecelakaan besar tahun lalu, tercatat peristiwa jatuhnya Airbus milik Germanwings pada bulan Maret dan Airbus milik Metrojet pada Agustus sebagai salah satu kecelakaan terbesar. Masing-masing kecelakaan memakan korban 150 dan 224 orang.

Situs pemeringkat keamanan maskapai, AirlineRatings.com baru saja mengeluarkan hasil survei tingkat keamanan maskapai dunia. Survei dilakukan dengan memeriksa badan penerbangan pemerintah tiap negara serta asosiasi yang memimpin.

Parameter penilaian adalah jika maskapai mengalami kecelakaan yang mengakibatkan penumpang dan/atau kru meninggal dunia, maka rating keamanannya akan berkurang.

Hasil survei 2016 ini juga berdasar catatan kecelakaan fatal tiap maskapai. Selain itu, penentuan peringkat paling berbahaya juga berdasar sejarah operasional, catatan kejadian serta keunggulan operasional.

Hasil survei ini menobatkan maskapai Indonesia paling berbahaya sejagat di 2016. Berikut penjelasannya.

Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Subscribe and Follow

Temukan berita terbaru merdeka.com di email dan akun sosial Anda.