LPS Beberkan Alasan Uang Beredar di Indonesia Terus Melambat

Rabu, 31 Juli 2019 16:29 Reporter : Yayu Agustini Rahayu
LPS Beberkan Alasan Uang Beredar di Indonesia Terus Melambat LPS. ©2018 Setkab.go.id

Merdeka.com - Likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) tumbuh melambat pada Juni 2019. Posisi M2 pada Juni 2019 tercatat Rp5.911,2 triliun atau tumbuh 6,8 persen secara year or year (yoy). Angka tersebut lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan pada bulan sebelumnya sebesar 7,8 persen (yoy).

Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjaminan Simpanan (LPS), Halim Alamsyah mengungkapkan lambatnya pertumbuhan uang beredar sudah terjadi sejak tiga atau empat tahun terakhir. Hal utama yang menyebabkannya adalah faktor pertumbuhan ekonomi yang cenderung melambat.

"Secara relatif pertumbuhan ekonomi kita yang tetap sekitar lima persen, karena pertumbuhan ekonomi peran besarnya adalah sektor konsumsi sekitar 60 persen-70 persen," kata dia, di kantornya, Rabu (31/7).

Menurutnya, pertumbuhan ekonomi Indonesia hanya mampu tumbuh lima persen, sehingga membuat penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK) menurun. Alhasil, uang beredar juga tidak mampu tumbuh secara signifikan.

"Kalau sekarang lima persen maka konsumsi ini lama-lama akan memakan tabungan, sehingga menyebabkan DPK yang merupakan tabungan di masyarakat kita tidak cukup tumbuh dengan cepat," ujarnya.

Selain itu, kian maraknya penggunaan uang elektronik dan dompet digital semakin membuat uang beredar tumbuh melambat. "Uang kertas sebetulnya tidak banyak berubah relatif stabil jarang ada penurunan karena orang tidak banyak gunakan transaksi. Uang elektronik menurunkan uang kertas dan akan juga menurunkan uang beredar," ujarnya.

Sementara itu, Halim menyebut pada kuartal dua 2019 peredaran uang giral yang dimiliki perusahaan besar cenderung mengalami peningkatan. Diharapkan melalui peredaran uang giral ini dapat mendorong pertumbuhan ekonomi ke depannya.

"Kuartal dua 2019 uang giral yang dimiliki perusahaan besar seperti di Industri Keuangan Non Bank (IKNB), BUMN atau swasta cenderung naik. Kita melihat beberapa bulan sebelumnya, uang giral perusahaan besar ini menurun tapi setelah lebaran naik lagi," tutupnya. [azz]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini