Kurs Rupiah Ditutup Menguat Tajam ke Level Rp14.118 per USD

Kamis, 14 Oktober 2021 15:45 Reporter : Anggun P. Situmorang
Kurs Rupiah Ditutup Menguat Tajam ke Level Rp14.118 per USD Rupiah. ©2018 Merdeka.com/Azzura Zurae

Merdeka.com - Nilai tukar atau kurs Rupiah ditutup menguat tajam 100 poin walaupun sebelumnya sempat menguat 120 poin di level Rp14.118 per USD dari penutupan sebelumnya di level Rp14.217 per USD.

Sedangkan untuk perdagangan besok, mata uang Rupiah kemungkinan dibuka berfluktuatif namun ditutup menguat direntang Rp14.080 hingga Rp14.130 per USD.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka, Ibrahim mengatakan, pertumbuhan ekonomi di kuartal III-2021 sebentar lagi akan dirilis. Diperkirakan perekonomian Indonesia akan tumbuh sekitar 3,5 sampai 4,5 persen year on year (YoY) walaupun turun dari Kuartal Kedua 2021 sebesar 7,07 persen. Namun pemerintah masih optimis bahwa perekonomian akan kembali bangkit .

"Optimisme tersebut dipengaruhi oleh low base effect dan pengendalian Covid-19 yang semakin baik. Low base effect terjadi ketika ekonomi mengalami pemulihan dari basis perbandingan tahun sebelumnya (kuartal-III 2020) yang sangat rendah atau minus 3,49 persen," ujarnya dalam riset harian, Jakarta, Kamis (14/10).

Ibrahim mengatakan, pengendalian Covid-19 sampai dengan bulan September sebenarnya beberapa daerah sudah turun status PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) ke level yang lebih rendah. Hanya saja belajar dari pengalaman pelonggaran restriksi sebelumnya bahwa diperlukan masa tunggu.

"Selain itu, mobilitas masyarakat yang membaik mulai akhir kuartal III-2021 atau bulan September 2021 turut menopang belanja masyarakat. Karena itu, konsumsi rumah tangga pun mulai rebound disusul oleh produksi industri manufaktur yang tercatat memasuki fase ekspansi," jelasnya.

Sebagai informasi, PMI Manufaktur per September 2021 mencapai 52,2 atau berada di atas level 50. Produsen mulai berekspektasi pemulihan permintaan domestik cukup solid hingga akhir tahun. Apalagi menjelang perayaan natal dan tahun baru 2020, masyarakat akan semakin banyak melakukan belanja dan wisata ke depan sehingga konsumsi masyarakat diperkirakan akan terus membaik.

Baca Selanjutnya: Booming Komoditas...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini