Kuartal I-2020, Pendapatan Lippo Karawaci Meningkat 8,5 persen

Selasa, 30 Juni 2020 14:49 Reporter : Dwi Aditya Putra
Kuartal I-2020, Pendapatan Lippo Karawaci Meningkat 8,5 persen Ceo Lippo Karawaci, John Riady. ©2019 Merdeka.com/Yayu Agustini Rahayu

Merdeka.com - Kinerja PT Lippo Karawaci (LPKR) di kuartal pertama 2020 positif meski situasi ekonomi dan bisnis tengah dihantam Covid-19. Dalam laporan keuangan kuartal I-2020, total pendapatan LPKR meningkat sebesar 8,5 persen secara year on year (yoy) menjadi Rp3,10 triliun dari Rp2,86 triliun pada kuartal 1 2019.

CEO LPKR, Jhon Riady mengatakan, capaian kinerja perusahaan ditopang oleh bisnis Real Estate Development tumbuh kuat sebesar 12,3 persen menjadi Rp678 miliar. Di mana itu bersumber dari pendapatan dari Orange County yang dalam tahap penyelesaian serta penjualan lahan komersial dan rumah toko serta penjualan lahan industri yang telah mendorong pendapatan Lippo Cikarang (LPCK) sebesar 44 persen yoY menjadi Rp574 miliar dari Rp399 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Pada kuartal I-2020, Lippo Karawaci terus menunjukkan kemajuan pada rencana transformasi bisnis perusahaan. Penjualan pemasaran mencapai Rp703 miliar atau 28 persen dari target di 2020 sebesar Rp2,5 triliun. Lebih penting lagi, penjualan LPKR didorong oleh peluncuran yang sangat sukses di Waterfront Estates di Cikarang.

"LPKR juga akan meluncurkan proyek perumahan baru di kota Lippo Village kami di Karawaci, menargetkan segmen kelas menengah dengan harga yang sangat menarik. Dalam waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, LPKR terus menekankan kehati-hatian dalam mengelola arus kas, dan tetap fokus pada keunggulan operasional di bisnis inti, properti, dan layanan kesehatan," tegas John, dalam siaran pers, Selasa (30/6).

Di samping itu, kontribusi terbesar terhadap pendapatan, dari segmen bisnis Healthcare, terus bertumbuh dengan peningkatan pendapatan sebesar 9,7 persen yoy, menjadi Rp1,88 triliun dari Rp1,71 triliun pada Kuartal 1, 2019. Tanda positif lainnya pada kuartal 1, 2020 adalah peningkatan pra penjualan sebesar 13 persen yoy, menjadi Rp703 miliar dari Rp623 miliar pada kuartal yang sama tahun lalu.

1 dari 3 halaman

Komplek apartemen Orange County telah memasuki masa penyelesaian pembangunan dan mencatatkan pendapatan sebesar Rp279 miliar di kuartal 1, 2020, atau meningkat sebesar 62 persen yoy dari Rp172 miliar pada periode yang sama tahun lalu. Selain itu, penjualan lahan industri sebesar Rp59 miliar serta penjualan lahan komersial dan rumah toko sebesar Rp57 miliar di kuartal 1, 2020, dibandingkan tidak ada penjualan pada kuartal 1, 2019, turut mendorong pertumbuhan pendapatan LPCK.

Adapun Siloam Hospitals mencatat pertumbuhan pendapatan yang sehat di kuartal 1, 2020 sebesar 9,7 persen yot menjadi Rp1,88 triliun dari Rp1,71 triliun di tahun sebelumnya, berkontribusi terhadap 77,5 persen dari total pendapatan recurring di kuartal 1, 2020 dibandingkan dengan kontribusi sebesar 75,9 persen di kuartal 1 2019.

Pada kuartal 1, 2020, Siloam mengoperasikan 37 rumah sakit di seluruh Indonesia. Secara keseluruhan, pendapatan LPKR dari segmen bisnis Real Estate Management & Services meningkat 7,3 persen yoy menjadi Rp2,4 triliun, yang merupakan 77,0 persen dari total pendapatan di kuartal 1, 2020 dibandingkan dengan 77,9 persen dan di kuartal 1, 2019.

Secara keseluruhan, LPKR membukukan laba bruto sebesar Rp1,33 triliun di kuartal 1, 2020 dibandingkan dengan Rp1,24 triliun di kuartal 1, 2019, ketiga pilar bisnis semuanya melaporkan peningkatan laba bruto.

Real Estate Development melaporkan peningkatan Laba Bruto sebesar 10,4 persen yoy menjadi Rp337 miliar di kuartal 1, 2020 dari Rp305 miliar di kuartal 1, 2019. Sementara itu, bisnis Real Estate Management & Services mencatat pertumbuhan laba bruto yang sehat sebesar 5,6 persen menjadi Rp958 miliar di kuartal 1, 2020 dari Rp907 miliar di tahun sebelumnya.

2 dari 3 halaman

Adapun EBITDA LPKR di kuartal 1, 2020 meningkat sebesar 50,4 persen menjadi Rp705 miliar dari Rp469 miliar di kuartal 1, 2019. Sementara itu, kami harus melakukan penyesuaian dengan adanya adopsi PSAK 73 baru-baru ini. PSAK 73 menyebabkan perubahan dari Beban Sewa ke Biaya Bunga, sehingga EBITDA tampak menjadi lebih tinggi.

Dampaknya sebesar Rp128 miliar yang menyiratkan normalisasi EBITDA sebesar Rp577 miliar, atau naik sebesar 23 persen yot. Real Estate Development memimpin pertumbuhan EBITDA, meningkat sebesar 108 persen yot menjadi Rp148 miliar di kuartal 1, 2020 dari Rp71 miliar di kuartal 1, 2019.

Di samping itu, Siloam membukukan pertumbuhan EBITDA yang kuat sebesar 31,3 persen yoy menjadi Rp304 miliar (Marjin 21,5 persen) di kuartal 1, 2020 dari Rp231 miliar (Marjin 17,9 persen) di kuartal 1,2019. Secara keseluruhan Marjin EBITDA telah membaik menjadi 23 persen di kuartal 1, 2020 dari 16 persen di kuartal 1, 2019.

Pada kuartal 1, 2020, LPKR memperkuat posisi kasnya dan memperbaiki jatuh tempo utangnya dengan pembiayaan kembali obligasinya dari 2022 menjadi 2025. Saldo kas dan setara kas pada kuartal 1, 2020 sebesar Rp5,36 triliun dibandingkan dengan Rp4,69 triliun pada akhir tahun 2019.

Perseroan meningkatkan saldo kas sebesar Rp860 miliar dengan melepas posisi lindung nilai yang ada dan menggantinya dengan lindung nilai collar pada Rp15,000 hingga Rp17,500 serta menambah kas sebesar Rp356 miliar dari pelepasan saham First REIT di kuartal 1, 2020.

3 dari 3 halaman

Total Utang Perusahaan

Perseroan melaporkan total utang yang lebih tinggi dalam Rupiah, mencapai Rp14,54 triliun dibanding dengan Rp12,25 triliun pada akhir tahun 2019, terutama disebabkan oleh pelemahan Rupiah. Pada kuartal 1, 2020, Rupiah terdepresiasi terhadap USD sebesar 17,7 persen menjadi Rp16.367 dibandingkan Rp13.901 pada akhir tahun 2019.

Sebagai hasilnya rasio utang bersih terhadap ekuitas menjadi 0,29x pada kuartal 1, 2020 dibandingkan dengan 0,22x pada kuartal 4, 2019. Perseroan menjajaki peluang untuk mendiversifikasi sebagian utang dari USD, dengan lebih banyak utang dalam mata uang Rupiah, karena saat ini utang berdenominasi USD sebesar 91 persen dari total utang

LPKR juga telah melepaskan kepemilikan pada bisnis non-core di First REIT serta meningkatkan kepemilikannya di PT. Siloam Hospitals Tbk dan PT. Lippo Cikarang Tbk. Sejak kuartal kedua 2019, Lippo Karawaci telah melepaskan sahamnya di First REIT dari 10,5 persen menjadi 0 persen, dimana telah mengumpulkanlebih dari Rp868 miliar dalam tiga kuartal terakhir serta lebih dari Rp356 miliar kas pada kuartal 1, 2020.

Lippo Karawaci meningkatkan kepemilikannya di Siloam Hospitals sebesar 4,3 persen menjadi 55,4 persen. Dalam transaksi terpisah, LPKR juga meningkatkan kepemilikannya di PT. Lippo Cikarang Tbk. sebesar 3,0 persen menjadi 84 persen. Kedua transaksi tersebut adalah bagian dari strategi manajemen untuk melepaskan asetaset yang non-strategis dan fokus pada bisnis properti dan healthcare. [azz]

Baca juga:
Hambatan Beli Rumah, dari Tak Mampu Bayar Uang Muka Hingga Pendapatan Tak Stabil
Mengintip Villa Milik Hotman Paris di Bali, Mewah dengan Fasilitas Lengkap
BP Tapera: Bayar Iuran 3 Persen, Peserta Bisa Terima Bunga KPR 5 Persen Sampai Lunas
Survei: Harga Hunian di Bogor & Depok Lebih Rendah Dibandingkan Kota di Banten
Peninjauan Aset Calon Ibu Kota di Kalimantan Timur Terkendala Covid-19
Serba Serbi Program Tapera, Mulai Dari Syarat Hingga Keuntungan Menjadi Peserta

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Lippo Karawaci
  3. Properti
  4. Jakarta
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini