Kepala BKPM Minta Formulir Perizinan Bisa Diringkas

Senin, 18 November 2019 15:29 Reporter : Yayu Agustini Rahayu
Kepala BKPM Minta Formulir Perizinan Bisa Diringkas Bahlil Lahadalia. ©2015 Merdeka.com

Merdeka.com - Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia meminta Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) untuk menyederhanakan formulir pendaftaran investasi, dari semula 4 lembar menjadi 2 lembar.

Dia mengungkapkan, saat dirinya menjadi pengusaha kerap dipusingkan dengan banyaknya formulir yang harus diisi. Formulir tersebut sebetulnya bisa dibuat lebih sederhana lagi.

"Bikin form-nya yang simpel-simpel saja. Sekarang sudah online, masih 4 halaman (yang harus diisi). Kalau bisa satu halaman," kata dia dalam acara diskusi bertajuk Menjadikan Indonesia Surga Investasi, di Hotel Shangrila, Jakarta, Senin (18/11).

Hal itu juga rupanya banyak dikeluhkan pengusaha lainnya. Terutama saat mengurus perizinan di daerah.

Oleh karena itu, dia meminta kolom-kolom isian yang semula berhalaman-halaman diringkas menjadi dua halaman saja. Misalnya, semula kolom nama perusahaan dan realisasi investasi berada di halaman berbeda namun dapat disatukan menjadi satu halaman saja.

"Bikin dua halaman, pertama nama perusahaan bergerak di bidang apa, berapa investasinya, terus surat-surat izinnya terus tenaga kerja. Di halaman kedua catat investasi dan saran," ujarnya.

Menurutnya, hal itu dapat membuat pengusaha tidak akan alergi terhadap birokrasi di pemerintahan. "Orang di perusahaan kan lihat pemerintah alergi bikin rusak konsentrasi kerja," ujarnya.

Dengan latar belakangnya sebagai pengusaha, dia berharap hal-hal seperti itu dapat segera diatasi dengan posisinya kini sebagai kepala BKPM. "Kadang-kadang saya ngeluh sendiri, jawab sendiri," tutupnya.

Baca Selanjutnya: Investasi Asing Terkendala Masuk RI...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini