Kalahkan China, Amerika Serikat Penyumbang Investasi Terbesar di Indonesia

Kamis, 21 November 2019 14:38 Reporter : Anggun P. Situmorang
Kalahkan China, Amerika Serikat Penyumbang Investasi Terbesar di Indonesia investasi. ©2012 Merdeka.com

Merdeka.com - Kamar Dagang Amerika Serikat dan AmCham Indonesia mengeluarkan laporan terbaru mengenai besaran investasi perusahaan-perusahaan Amerika Serikat di Indonesia. Pada laporan tersebut tercatat bahwa perusahaan-perusahaan Amerika Serikat telah berinvestasi senilai USD 36 miliar sejak 2013.

Managing Director AmCham Indonesia, Lim Neumann mengatakan, dengan besarnya nilai investasi tersebut, negara Paman Sam menjadi negara dengan nilai investasi terbesar di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir, mengalahkan Singapura, Jepang, Inggris dan China.

"Terkadang mudah untuk mengecilkan peran yang sangat penting yang dimainkan AS dan telah dimainkan di Indonesia selama beberapa dekade," ujar Lim dalam acara KTT Investasi AS-Indonesia di Mandarin Oriental, Jakarta, Kamis (21/11).

Lim memaparkan investasi Amerika Serikat di Indonesia tidak hanya sekadar untuk menciptakan lapangan kerja. Sebab, investasi yag dilakukan oleh perusahaan-perusahaan tersebut juga menjadi salah satu sarana untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia Indonesia, terjadi proses transfer ilmu pengetahuan dan teknologi, serta mendukung bisnis lokal.

Beberapa perusahaan Amerika Serikat yang beroperasi di Indonesia antara lain Sampoerna (Philip Morris) dan Cargill yang berhasil mendidik petani lokal untuk meningkatkan produktivitas. Tidak hanya mendidik petani, lembaga pemeringkat AS tersebut juga menyatakan bahwa Amerika Serikat juga menghubungkan Indonesia dengan pelaku pasar Internasional di luar negeri.

2 dari 3 halaman

Indonesia Kalah Dibanding Vietnam

dibanding vietnam rev1

Direktur Perundingan Asean Kementerian Perdagangan, Donna Gultom mengatakan, selama ini negara-negara ASEAN berlomba-lomba untuk menarik investasi untuk masuk ke negaranya. Berbagai daya pikat disiapkan agar investor mau menanamkan dana, seperti memberikan insentif sebanyak-banyaknya.

Pemberian insentif besar-besaran tersebut salah satunya dilakukan oleh Vietnam beberapa tahun lalu. Hal tersebut kemudian membuat Samsung berpaling dari Indonesia dan menanamkan investasinya di negara tersebut.

"Jadi, kita ini bersaudara 10 negara ASEAN. Tapi at the same time, ya musuhan juga saingan di belakang. Itu terjadi juga pada saat Samsung tadinya mau masuk ke Indonesia entah kenapa tiba tiba dia ke Vietnam," ujar Donna di Kemenkominfo, Jakarta, Rabu (20/11).

"Ternyata setelah berapa tahun, kita tahu ternyata Vietnam nyalip Indonesia dengan tawaran-tawaran menggiurkan. Sampai dia berani menawarkan insentif-insentif kepada Samsung, terakhir ini Samsung cerita ke saya. Pantesan saya pikir. Dia berikan semua insentif," sambungnya.

Cara Vietnam menarik investor ini tak selalu disukai oleh anggota ASEAN lainnya. Bahkan kini negara tersebut diberi label tidak layak untuk dipercaya. Imbasnya, dalam pengambilan keputusan perundingan, banyak negara tak percaya dengan pernyataan Vietnam.

"Dari profil mereka (Vietnam) memang kalau di negara RCEP agak kurang baik ya, tidak bagus sekali. Kita berunding sesuatu hampir tidak bisa dipercaya mereka. Mereka (Vietnam) ini bisa melakukan apa saja untuk menarik investasi dan sifatnya Vietnam ini adalah jangan sampai tetangganya dapat lebih daripada dia," papar Donna.

3 dari 3 halaman

Vietnam Menyesal

rev1

Donna menambahkan, kini Vietnam menyesal menebar banyak insentif fiskal kepada investor. Sebab, pada akhirnya pendapatan negara tersebut menurun karena banyaknya pembebasan pajak yang dilakukan.

"Jadi dulu pas masuk, dibantu ini. Giliran produksi, mau ekspor, setelah sekian tahun dia (Vietnam) baru tahu dia tak dapat apa apa karena pajaknya kan dibebaskan 20 tahun. Padahal negara dapat keuntungan dari pajak. Jadi sebenarnya, saingan kita itu dalam hal pemberian insentif. Karena ada negara yang banting harga pun jadi asal investor masuk. Saat ini itu jadi pelajaran besar bagi Vietnam. Mereka mengaku sendiri kok," tandasnya. [idr]

Baca juga:
Dubes AS: Transparansi dan Akuntabilitas di Indonesia Harus Diperbaiki
Menteri Basuki Siap Dengarkan Curhat Investor Soal Sulitnya Investasi di RI
Menteri Sri Mulyani Ungkap Realisasi Insentif Pajak Capai Rp 804 Triliun
Jokowi Panggil Pengusaha Bahas Upaya Naikkan Nilai dan Kuantitas Ekspor Tekstil

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini