IMF Kembali Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Dunia 2019 Menjadi 3 Persen

Rabu, 16 Oktober 2019 10:49 Reporter : Merdeka
IMF Kembali Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Dunia 2019 Menjadi 3 Persen IMF Soal Pertumbuhan Ekonomi. africanliberty.org

Merdeka.com - Dana Moneter Internasional (IMF) kembali memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia tahun ini menjadi 3 persen. Ini menjadi keempat kalinya IMF menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi global di 2019, dari proyeksi semula yang disampaikan pada April sebesar 3,2 persen.

Dari laporan IMF yang dirilis pada Selasa (15/10), IMF menyebut ekonomi global kini tengah berada dalam penurunan yang tersinkronisasi dan diprediksi akan bergerak pada laju yang paling lambat sejak krisis keuangan global terakhir.

Tetapi, pertumbuhan global pada 2020 diproyeksikan mengalami sedikit peningkatan menjadi 3,4 persen, direvisi turun 0,2 persen dari proyeksi April. Kendati begitu pemulihan ini masih juga tidak berdampak luas.

Penasihat Ekonomi IMF, Gita Gopinath, mengatakan pertumbuhan global untuk tahun ini dan tahun depan berada jauh di bawah capaian pada 2017 yakni sebesar 3,8 persen. Sebab, risiko terhadap prospek pertumbuhan mengalami peningkatan.

Banyak faktor yang menyebabkan pertumbuhan global tertekan, salah satunya persoalan ketidakpastian negosiasi dagang antara AS-China yang tak kunjung usai.

Di sisi lain, sektor jasa di sebagian besar ekonomi dunia terus bertahan dan menopang pasar tenaga kerja tetap kuat serta mendukung pertumbuhan yang sehat di negara maju.

Namun perlu diingat, pertumbuhan ekonomi dunia yang melemah diikuti dengan kebijakan moneter yang longgar baik di pasar ekonomi maju maupun berkembang.

"Kebijakan moneter tidak mungkin menjadi satu-satunya andalan, harus ada dukungan fiskal di mana ruang geraknya tersedia dan kebijakan belum terlalu ekspansif," ungkap Gopinath.

Adapun beberapa revisi penurunan terbesar untuk pertumbuhan terlihat pada ekonomi maju di Asia. Itu seperti Hong Kong, Korea, dan Singapura, akibat paparan mereka terhadap perlambatan pertumbuhan di China dan dampak dari ketegangan perdagangan AS-China.

"Pertumbuhan ekonomi pada 2019 telah direvisi turun di semua pasar berkembang besar dan ekonomi berkembang, sebagian terkait dengan ketidakpastian perdagangan dan kebijakan dalam negeri," pungkas dia.

Reporter: Bawono Yadika Tulus

Sumber: Liputan6 [bim]

Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini