Harga minyak dunia kembali anjlok hingga sentuh titik terendah dalam 2 minggu

Jumat, 2 Maret 2018 10:39 Reporter : Idris Rusadi Putra
Harga minyak dunia kembali anjlok hingga sentuh titik terendah dalam 2 minggu Ilustrasi Migas. shutterstock.com

Merdeka.com - Harga minyak dunia merosot lebih dari 1 persen pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB). Ini menyentuh posisi terendah dua minggu terakhir. Penurunan harga terjadi karena tekanan penurunan Wall Street dan kekhawatiran tentang melonjaknya produksi minyak mentah AS.

Patokan global, minyak mentah Brent untuk penyerahan April, turun USD 1,95 menjadi ditutup pada USD 63,83 per barel di London ICE Futures Exchange.

Sementara itu, minyak mentah AS, West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman April, turun USD 0,65 menjadi menetap di USD 60,99 per barel di New York Mercantile Exchange.

"Sejak kami mengalami aksi jual ekstrem karena pasar ekuitas beberapa minggu yang lalu, harga minyak tampaknya memiliki sejumlah kecil perhatian pada aktivitas pasar ekuitas dan telah mendapat pengaruh kuat dari dolar," kata Matt Smith, direktur penelitian komoditas di ClipperData.

Pasar saham AS turun lebih dari 1 persen setelah Presiden Donald Trump mengumumkan tarif impor baja dan aluminium.

Kemudian, nilai tukar USD atau Dolar AS mencapai level tertinggi enam minggu di awal namun mundur di sore hari, yang menahan kerugian lebih lanjut dalam minyak mentah berjangka. Melemahnya dolar AS dapat mengangkat minyak dan komoditas lainnya yang dihargakan dalam greenback.

"Salah satu hal yang berkontribusi terhadap penguatan pasar (minyak) adalah pelemahan dolar selama beberapa bulan terakhir," kata Gene McGillian, manajer riset pasar di Tradition Energy di Stamford.

Pada Rabu (28/2), data mingguan dari badan Informasi Energi AS (EIA) menunjukkan peningkatan yang lebih besar dari perkiraan dalam persediaan minyak mentah AS dan kenaikan stok bensin.

Produksi minyak mentah AS tergelincir pada bulan terakhir 2017, namun pada November mencapai level tertinggi sepanjang masa 10.057 juta barel per hari (bph). Data mingguan menunjukkan rekor lain dan perkiraan akan meningkat lebih lanjut.

"Laporan kemarin telah membangkitkan kekhawatiran bahwa tingkat produksi AS akan mengimbangi pengurangan produksi OPEC," kata McGillian.

Para pejabat OPEC akan bertemu dengan para eksekutif (minyak) serpih AS di konferensi energi AS pada Senin (5/3), yang menyoroti pengaruh produksi Amerika terhadap harga global.

Pemotongan produksi OPEC, yang dimulai setahun lalu, telah membantu menaikkan harga dari level di bawah 30 dolar AS per barela yang terlihat pada Januari 2016. [idr]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini