Harga Emas Terus Naik, Perhatikan Hal Ini Sebelum Berinvestasi Emas

Kamis, 23 Juli 2020 06:00 Reporter : Siti Nur Azzura
Harga Emas Terus Naik, Perhatikan Hal Ini Sebelum Berinvestasi Emas Emas Antam. istimewa ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Harga emas terus mengalami kenaikan dalam beberapa waktu terakhir. Bahkan, harga emas mencapai harga tertingginya sejak 5 tahun terakhir di Rp 982.000 per gram pada Rabu (22/7), naik Rp 19.000 dibanding perdagangan sebelumnya.

Padahal, emas menjadi salah satu objek menguntungkan untuk investasi selama virus corona mewabah. Namun, ketika ketidakpastian coronavirus terus mendorong logam mulia lebih tinggi, beberapa ahli menyarankan emas bisa mencapai rekor tertinggi.

Itu telah membuat banyak orang bertanya-tanya apakah sekarang adalah waktu yang tepat untuk berinvestasi. CNBC Make It berbicara kepada para ahli untuk mencari tahu saran mereka.

1 dari 3 halaman

Mengapa Harga Emas Naik?

Harga emas naik sekitar 19 persen sepanjang tahun ini, karena suku bunga yang lebih rendah dan stimulus bank sentral telah meningkatkan momentum kenaikan yang ada untuk logam mulia.

Emas biasanya dipandang sebagai aset "safe haven" di saat ketidakpastian karena memiliki tingkat risiko rendah dibandingkan investasi lainnya, seperti saham. Terlebih lagi, logam bergerak terbalik ke dolar AS, yang berarti bahwa ketika greenback bergerak lebih rendah, seperti yang terjadi akhir-akhir ini, maka emas bergerak lebih tinggi.

Namun, penurunan virus corona saat ini sedikit berbeda. Bahkan ketika Covid-19 kasus meningkat dan data ekonomi memburuk, pasar ekuitas terus naik. Cameron Alexander, direktur permintaan logam di perusahaan data pasar Refinitiv, mengatakan hal itu telah menyebabkan emas memasuki wilayah perdagangan baru.

Alexander mengatakan, emas ditarik ke dua arah, pertama ketidakpastian karena kasus pandemi yang masih meningkat. Kedua, ekuitas masih berjalan sangat baik didorong oleh stimulus bank sentral.

2 dari 3 halaman

Harga akan naik

Ketika pandemi mengguncang pasar pada akhir Maret, emas juga mengalami aksi jual karena investor bergegas membebaskan uang tunai.

Sejak itu, bagaimanapun, pembeli telah kembali ke emas, melihatnya sebagai toko yang aman untuk uang mereka. Sejauh tahun ini, arus masuk ke dana fisik yang diperdagangkan di bursa emas (ETF) secara global adalah sekitar USD 12 miliar, menurut data BlackShock iShares.

"Saya tidak akan terkejut melihat emas menguji tertinggi sepanjang masa yang ditetapkan pada 2011 di sekitar USD 1.900 per ons," kata Thomas Taw, kepala strategi investasi APAC iShares di BlackRock, mengatakan kepada CNBC Make It.

Bulan lalu, Bank of America mendukung prediksi "all-time high" yang serupa. Pada bulan April, bank mengatakan logam mulia bisa mencapai USD 3.000 per ons. Ahli strategi komoditas BofA Securities Michael Widmer mengatakan bahwa lonjakan akan didorong oleh berlanjutnya ketidakpastian global, setidaknya selama beberapa tahun ke depan.

3 dari 3 halaman

Apakah sekarang saatnya untuk membeli?

Prospek bullish itu menunjukkan potensi pengembalian tinggi ke depan. Namun dengan harga yang sudah berada di level tertinggi beberapa tahun, biaya masuk juga signifikan. Itu menimbulkan pertanyaan kapan harus membeli.

Albert Cheng, CEO Singapore Bullion Market Association, mengatakan pertanyaan itu harus diulang dari 'kapan' menjadi 'berapa banyak?'.

"Tidak ada waktu yang baik untuk membeli emas. Setiap investor harus memiliki beberapa emas dalam portofolio mereka."

Biasanya, penasihat keuangan merekomendasikan alokasi emas 1 persen hingga 5 persen dari keseluruhan portofolio individu. Cheng mengatakan bahwa bisa bergeser lebih tinggi dari 5 persen menjadi 15 persen.

"Emas tetap merupakan proporsi yang sangat kecil dari portofolio kebanyakan orang. Tetapi bahkan peningkatan 1 hingga 2 persen dapat memiliki pengaruh besar," kata Alexander Refinitiv.

Sementara emas adalah salah satu bentuk mata uang paling awal di dunia, sekarang ada banyak cara untuk menyimpan logam mulia untuk tujuan investasi. "Investor pertama-tama harus memutuskan mengapa mereka ingin memiliki emas. Apakah itu untuk potensi pengembalian atau diversifikasi portofolio? Maka Anda harus membiasakan diri dengan berbagai opsi dan risiko yang terlibat," kata BlackRock's Taw. [azz]

Baca juga:
Masyarakat Bisa Investasi Emas di KoinWorks Lewat KoinGold
Harga Emas Antam Naik Rp12.000 jadi Rp956.000 per Gram
Akhir Pekan, Harga Emas Antam Bertahan di Rp937.000 per Gram
Harga Emas Pegadaian Naik Rp4.000
Harga Emas Antam Naik Rp2.000 jadi Rp930.000 per Gram

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Harga Emas
  3. Emas
  4. Investasi
  5. Jakarta
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini