Erick Thohir: Tidak Semua Penyewaan Pesawat Garuda Indonesia Terindikasi Korupsi

Rabu, 12 Januari 2022 19:00 Reporter : Merdeka
Erick Thohir: Tidak Semua Penyewaan Pesawat Garuda Indonesia Terindikasi Korupsi Erick Thohir. ©2022 Merdeka.com

Merdeka.com - Menteri BUMN, Erick Thohir menegaskan bahwa tak semua sistem sewa pesawat Garuda Indonesia terindikasi korupsi. Meskipun saat ini ada dugaan awal korupsi di pengadaan pesawat jenis ATR 72-600.

"Kita juga nggak boleh istilahnya langsung menyebut semua penyewaan pesawat terbang di Garuda Indonesia itu korupsi, nggak boleh," kata Erick Thohir dalam konferensi pers CXO Media, Rabu (12/1).

Menurut Erick Thohir, harus ada pemisahan mana yang benar-benar terindikasi korupsi sesuai hasil audit atau yang memang menyewa kemahalan karena kebodohan perusahaan.

Di sisi lain, Erick Thohir tidak menyebutkan dengan pasti berapa kerugian negara akibat dugaan korupsi penyewaan pesawat ATR 72-600. Sebab, itu bukan merupakan kewenangannya.

"Di audit investigasi ada tulisannya, tapi saya kan nggak boleh ngomongin, tapi kalau kita lihat nggak boleh lihat sepotong-sepotong. Jadi kan kita mesti melihat secara menyeluruh," ucapnya.

2 dari 2 halaman

Kemungkinan Indikasi Lain

Di sisi lain, Erick menyebut masih ada kemungkinan pesawat terbang di Garuda Indonesia yang terindikasi dugaan korupsi, selain penyewaan pesawat jenis ATR 72-600.

"Yang kemarin kita berikan ATR 72-600. Kalau ditanya Apakah jenis pesawat lain terindikasi kemungkinan itu ada. Kan dulu awalnya diselidiki mengenai Airbus dan mesinnya Rolls-Royce itu," kata Erick.

Selanjutnya, jika dilihat secara konteks menyeluruh, terdapat perbandingan antara industri atau penerbangan Indonesia dengan negara lain. Di mana harga penyewaan pesawatnya menarik untuk dilihat.

Di mana bunga sewa pesawat Garuda Indonesia mencapai 28 persen dari rata-rata bunga sewa di pasar global yang hanya menyentuh 8 persen saja.

"Ketika biaya sewa pesawatnya itu jauh lebih mahal dari negara-negara lain itu 28 persen, global 8 persen, berarti ada 20 persen (beda). Nah kalau itu kemahalan," ujarnya.

Sebenarnya hal yang wajar jika bunga sewa pesawat mahal apabila fasilitas di dalam pesawatnya juga mumpuni, misalnya tempat duduk, hingga dapurnya bagus.

Reporter: Tira Santia

Sumber: Liputan6.com [idr]

Baca juga:
Garuda Indonesia Kembali Layani Umrah, Angkut 257 Jemaah di Penerbangan Perdana
Selain Korupsi, Menteri Erick Bongkar Penyakit Lain Garuda Indonesia
Garuda Indonesia Punya 13 Pesawat ATR 72-600 Berstatus Sewa
Ada Manipulasi Laporan, Kejagung Ungkap Detil Modus Korupsi di Garuda Indonesia
Temuan Pemerintah: Korupsi Pesawat ATR Garuda Indonesia Terjadi Pada 2013

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini