Erick Thohir Kantongi Nama Dirut Garuda Indonesia yang Baru, Diumumkan Minggu Depan

Jumat, 10 Januari 2020 13:18 Reporter : Merdeka
Erick Thohir Kantongi Nama Dirut Garuda Indonesia yang Baru, Diumumkan Minggu Depan Erick Thohir. ©2019 Instagram Erick Thohir

Merdeka.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengaku telah mengantongi nama Direktur Utama dan direksi baru PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. Sedangkan untuk nama-nama komisaris akan ditentukan pada pekan depan.

"Garuda InsyAllah hari ini direksinya, jajaran komisarisnya mungkin masih minggu depan," kata Erick dalam acara Penandatanganan Perjanjian Pemegang Saham Pendirian Perusahaan Patungan, antara PT MRT Jakarta (Perseroda) dan PT Kereta Api Indonesia (Persero), di Synergy Lounge Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, (10/1).

Dirut Garuda Indonesia sebelumnya, I Gusti Ngurah Askhara Danadiputra atau Ari Askhara telah diberhentikan dari jabatannya pada 5 Desember 2019. Pemberhentian ini karena Ari terbukti menjadi pelaku penyelundupan barang mewah yaitu komponen motor Harley Davidson.

Menurut Erick, untuk memilih nama-nama direksi yang akan mengisi posisi di Garuda Indonesia memerlukan proses yang tidak sebentar karena pihaknya menginginkan orang yang tepat dalam memutuskan Dirut garuda yang baru.

"Padahalkan kadang-kadang kita sebagai pemegang saham ingin memastikan, bahwa figur-figur yang dipilih ini figur yang tepat," jelasnya.

Dia juga tidak bisa mengungkapkan nama direksi yang telah dipilihnya. Alasannya, Garuda Indonesia merupakan perusahaan terbuka (Tbk), sehingga untuk mengumumkannya harus sesuai dengan aturan.

"Garuda itu perusahaan Tbk jadi tentu prosesnya harus melalui Tbk, nanti saya ngomong dibilang melanggar," ungkapnya.

1 dari 1 halaman

Erick Thohir Tak Mau Salah Lagi

Erick pun mengatakan bahwa pihak BUMN juga memiliki proses sendiri dalam menangani pemutusan Dirut beserta jajarannya.

"Takutnya Tbk nanti salah lagi, saya tidak mau cari masalah dengan institusi-institusi yang ada, nanti disangka arogan, padahal kita itu profesional dan transparan," katanya.

Dia pun percaya dengan mekanisme penilaian publik yang sangat objektif, dibandingkan dengan penilaian birokrasi.

"Saya percaya yang namanya mekanisme penilaian publik itu kadang-kadang lebih mantep, dibandingkan birokrasi yang kegendutan," pungkasnya.

Reporter: Tira

Sumber: Liputan6.com [idr]

Baca juga:
Cerai Dengan Garuda Indonesia, Sriwijaya Air Klaim Sudah Move On
Garuda Indonesia Alihkan Penerbangan Eropa dari Ruang Udara Iran
Ada Konflik Iran-AS, Garuda Indonesia Diimbau Ubah Rute Penerbangan ke Eropa
Cerita Penumpang Ditahan Pilot Arogan Garuda Indonesia
Garuda Indonesia Minta Maaf dan Lakukan Pemeriksaan Kasus Pilot Arogan

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini