Direksi anyar BEI incar 15 persen pertumbuhan jumlah investor pasar modal

Jumat, 29 Juni 2018 15:25 Reporter : Merdeka
Direksi anyar BEI incar 15 persen pertumbuhan jumlah investor pasar modal RUPST Bursa Efek Indonesia. ©Liputan6.com/Maulandy Rizki Bayu Kencana

Merdeka.com - Bursa Efek Indonesia (BEI) menargetkan kenaikan jumlah investor dan investasi sebesar 15-20 persen. Salah satu langkahnya dengan terus menggaungkan kampanye Yuk Nabung Saham.

Direktur Pengembangan BEI, Hasan Fawzi, menegaskan pihaknya akan melanjutkan berbagai program bagus yang telah digagas oleh jajaran direksi sebelumnya, serta menyempurnakannya dengan melihat potensi pasar.

"Kita lanjutkan yang bagus, kita coba lakukan penyempurnaan dengan melihat potensi pasar dan lokasinya. Jadi tidak semua daerah mungkin kita lakukan dengan cara yang sama," urainya di Jakarta, Jumat (29/6).

Dengan begitu, dia melanjutkan, investor bisa tumbuh hingga 15 persen, dan terjadinya peningkatan 20 persen jumlah investasi.

Menurut catatan BEI sendiri, jumlah investor pasar modal sejauh ini telah mencapai 1,12 juta single investor identification (SID). Adapun optimasi fungsi pengembangan wilayah dan jangkauan BEI hingga akhir 2017, telah mencakup 324 galeri investasi, 29 kantor perwakilan dan 6 pusat informasi Go Public.

Hasan memaparkan, pihaknya akan lebih terukur dalam melakukan literasi edukasi terkait pasar modal kepada masyarakat. Disebutkan, BEI memiliki dua tujuan utama dalam memperkenalkan kegiatan transaksi pasar modal.

"Pertama adalah literasi edukasi, yang mana itu memang menyasar target yang lebih luas, termasuk mahasiswa di dalamnya," jelas dia.

"Tapi untuk program-program yang mengarah langsung kepada inklusi, investor warung yang aktif, kemudian enggament terhadap investor yang selama ini sudah ada dan ingin mendapatkan alternatif produk lainnya, itu lebih tepat bukan di areanya mahasiswa tadi," tambahnya.

Dia menyebutkan, secara target jumlah penarikan investor baru dari program Yuk Nabung Saham, angkanya kurang lebih akan sama yakni sekitar 7.000 orang. Namun, dia menekankan, bakal lebih peduli dengan bentuk dan cara penerapan kampanye tersebut.

"Jadi nanti setiap kegiatan akan betul-betul selektif, kemudian targetnya betul-betul menyasar peta potensi yang sudah kita miliki. Jadi jumlah sih kemungkinan tidak akan begitu banyak berubah, bisa jadi berkurang, karena tadi kita melihat tujuan investor itu bertransaksi," pungkas dia.

Reporter: Maulandy Rizky Bayu Kencana
Sumber: Liputan6.com [bim]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini