Dalam Kongres Ahli Agronomi, Menteri Amran Paparkan Kinerja Pertanian

Rabu, 25 September 2019 14:59 Reporter : Rizlia Khairun Nisa
Dalam Kongres Ahli Agronomi, Menteri Amran Paparkan Kinerja Pertanian Mentan Amran di Kongres Ahli Agronomi. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Dalam Kongres dan Seminar Nasional Perhimpunan Agronomi Indonesia (PERAGI), Menteri Pertanian, Andi Amran Sulaiman membeberkan sederet prestasi sektor pertanian dalam 5 tahun terakhir.

Amran menyampaikan capaian pertanian selama ini merupakan hasil komitmen dan sinergi seluruh pihak termasuk para Menteri Pertanian terdahulu. Capaian tersebut bahkan berhasil membawa Indonesia menjadi negara terbesar nomor lima dalam hal pertumbuhan nilai ekspor dan Produk Domestik Bruto (PDB).

"Indonesia saat ini masuk menjadi negara terbesar nomor 5 dalam hal peningkatan ekspor dan PDB, bahkan untuk PDB, kita terbaik nomor 5 dari 224 negara di dunia," beber Amran saat menghadiri Kongres dan Seminar Nasional PERAGI di Auditorium Sadikin Sumintawikaarta- Bogor.

Amran menegaskan meski setiap tahun anggaran Kementerian yang dipimpinnya mengalami penurunan, hal tersebut tidak menyurutkan semangat kerjanya dalam mencetak prestasi. Terkait PDB misalnya, dalam kurun waktu 2014 – 2018, peningkatan PDB pertanian secara konsisten menunjukkan tren positif. pada 2013 PDB Pertanian hanya sebesar Rp 847,8 triliun, terus meningkat hingga Rp 1.005,4 triliun di tahun 2018.

"Bahkan pertumbuhan ekonomi sektor pertanian kita baru-baru ini mencapai 3,7 persen, angka tersebut melampaui target yang ditetapkan pemerintah 3,5 persen," jelas Amran.

Salah satu faktor yang mendongkrak peningkatan PDB Pertanian Indonesia adalah peningkatan ekspor. Amran memaparkan pada kurun waktu yang sama, akumulasi nilai ekspor pertanian mencapai 1.957 Triliun, dengan akumulasi total volume mencapai 195,7 juta ton.

"Pada tahun 2013 volume ekspor pertanian hanya 33 juta ton, tahun 2018 meningkat hingga 42 juta ton, peningkatannya 9 juta ton, tahun ini kita target menjadi 45 juta ton, dibandingkan tahun 2013 ekspor kita naik 10 sampai 11 juta ton," terang Amran.

Amran menyebut capaian tersebut membuktikan kebijakan dan program pertanian selama ini mampu berkontribusi dan mendongkrak pertumbuhan ekonomi nasional. Seperti kebijakan dalam mengatur rantai pasok, turut mempengaruhi inflasi pangan periode 2014-2017, yang dulunya 10,57 persen menjadi 1,26 persen, turun hingga 88,1 persen.

"Kebijakan lain seperti Onine Single Submission, turut mendongkrak investasi pertanian hingga 110%, bahkan saat kami ratas dengan Presiden beberapa waktu lalu, kami katakan investasi pertanian berpotensi naik 500 persen hingga 1000 persen," ujar Amran.

Mengakhiri sambutannya, Amran meminta agar semua pihak terus berjuang membangun pertanian Indonesia, termasuk seluruh Anggota PERAGI untuk berperan aktif menciptakan inovasi dan teknologi di bidang pertanian. Ia mengatakan bahwa segala sesuatu yang dikerjakan dengan keyakinan pasti akan menghasilkan sesuatu yang maksimal.

"Harus berani Thinking Out of The Box, saya tantang PERAGI ciptakan inovasi dan teknologi baru, ciptakan komoditas pertanian jangan yang biasa - biasa , pasti bisa, karena yang bisa mengubah pertanian adalah teknologi dan inovasi, ilmu harus diturunkan ke bumi, kalo ilmu hanya untuk diskusi, itu ilmu tidak akan jadi barang, jadi harus Haqqul Yaqin," tantang Amran.

Menanggapi tantangan yang diberikan Menteri Amran, Ketua Umum PERAGI, Moh. Syakir menilai tantangan tersebut dapat menjadi peluang dan penyemangat, peluang adalah kondisi yang kondusif bagi PERAGI untuk memberikan karya terbaiknya terhadap bangsa. Ditambah Syakir menilai program-program yang dilakukan Mentan Andi Amran sangat sesuai dengan visi utama organisasinya, yaitu menghasilkan sistem pertanian modern dan efisien dengan berbasiskan penerapan inovasi teknologi di bidang agronomi.

"Ini sangat memberikan semangat dan spirit terhadap PERAGI untuk mengimplementasikan ilmunya, PERAGI sangat mendukung program Kementerian Pertanian, karena di era Menteri Amran, pertanian didorong untuk modern dengan salah satu karakteristiknya adalah pengadaan alsintan secara masif," tandas Syakir. [hhw]

Topik berita Terkait:
  1. Berita Kementan
  2. Kementan
  3. Bogor
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini