Cerita Mendag Lutfi Sulitnya Mendapat Pembiayaan Saat Menjadi Pengusaha

Senin, 14 Juni 2021 17:07 Reporter : Sulaeman
Cerita Mendag Lutfi Sulitnya Mendapat Pembiayaan Saat Menjadi Pengusaha Muhammad Lutfi ditunjuk jadi Menteri Perdagangan. ©Youtube Sekretariat Presiden

Merdeka.com - Menteri Perdagangan RI, Muhammad Lutfi mengaku, iri atas kepedulian Pemerintah Jokowi terhadap pelaku UMKM di Indonesia. Menyusul adanya alokasi anggaran jumbo senilai Rp300 triliun untuk program Kredit Usaha Rakyat yang dikelola Kementerian Koperasi dan UKM.

Apalagi, untuk para pelaku UMKM mengakses program KUR itu tanpa memerlukan jaminan apa pun.

"Pak Teten ini sebagai Menteri Koperasi ini sudah mempunyai kekuatan anggaran yang luar biasa. Di bawah beliau ini ada Rp300 triliun untuk KUR, yaitu kredit usaha rakyat yang tidak memerlukan jaminan," ungkapnya dalam Webinar Shopee bertajuk UMKM Indonesia Menuju Pasar Global, Senin (14/6).

Padahal, kata Mendag Lutfi, di era sebelumnya saat dia masih menjadi pengusaha sangat sulit untuk mengakses kredit dari perbankan karena perlu adanya penjaminan aset bernilai besar. Kendati pinjaman yang dibutuhkan tidak begitu besar.

"Sedangkan Waktu kita jadi pengusaha, kita ingin Rp75 juta aja mesti ngasih jaminan 110 persen, daripada (nilai) pinjamannya," ujarnya.

Sebab itu, mayoritas pelaku UMKM lebih memilih mengakses pinjaman melalui lembaga non perbankan kendati lebih berisiko. Menyusul adanya persyaratan sulit yang diterapkan oleh pihak perbankan.

"Jadi, kalau kita punya 110 persen dari pinjaman kita tidak pinjam ke bank. Tapi, tetap di sektor informal tersebut," bebernya.

Maka dari itu, Kementerian Perdagangan terus meningkatkan kolaborasi dengan Kementerian Koperasi untuk menghasilkan aturan yang relevan dengan situasi saat ini. Tujuannya untuk memperkuat bisnis UMKM hingga ke ranah global.

"Makanya saya sama Pak Teten ini sedang bekerja sama, ada yang kita kerjakan. Saya ingin memperbaiki peraturannya supaya perdagangan yang kita kerjakan ini tidak ada kecurangan, kita tidak bisa bersaing dengan situasi yang tidak seimbang. Ini sebagai terobosan disrupsi dan merupakan opportunity baru mesti kuat," tukasnya.

Baca Selanjutnya: Pemerintah Beberkan Alasan UMKM Sulit...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini