BPS catat pertumbuhan ekonomi kuartal II 2018 capai 5,27 persen

Senin, 6 Agustus 2018 11:25 Reporter : Merdeka
BPS catat pertumbuhan ekonomi kuartal II 2018 capai 5,27 persen BPS. ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan pertumbuhan ekonomi di kuartal II 2018 sebesar 5,27 persen. Angka ini jauh lebih tinggi jika dibandingkan periode sama tahun lalu hanya 5,01 persen.

"Pertumbuhan ini cukup bagus. Dan pendorong utamanya karena di triwulan II ini ada moment Ramadan dan Lebaran," kata Kepala BPS Suhariyanto di kantornya, Senin (6/8).

Dia menjelaskan, selain lebih tinggi jika dibandingkan periode sama 2017, angka ini juga lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan ekonomi triwulan I 2018 yang saat itu 5,06 persen. "Memang ini cukup bagus, namun kalau di 2018 ditargetkan sebesar 5,4 persen, ini masih belum capai target," tambah dia.

Sebelumnya, pertumbuhan ekonomi pada kuartal II 2018 diprediksi berada pada kisaran 5,15 persen. Angka ini lebih tinggi dibanding pertumbuhan ekonomi pada kuartal I 2018 yang sebesar 5,06 persen.

Pengamat Ekonomi ‎Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Bhima Yudhistira, mengatakan ‎salah satu pendorong pertumbuhan ekonomi di kuartal II adalah pencairan tunjangan hari raya (THR) dan libur panjang Lebaran. Hal ini menjadi stimulus bagi konsumsi rumah tangga.

Konsumsi rumah tangga memang terbantu besarnya kenaikan THR dan libur panjang. Serapan belanja pemerintah, khususnya belanja pegawai, juga menstimulus ekonomi nasional. Meskipun tantangannya kelas menengah masih menahan belanja untuk antisipasi kenaikan harga BBM nonsubsidi dan pangan di semester II," ujar dia saat berbincang dengan Liputan6.com di Jakarta, Senin (6/8).

Di‎ sisi yang lain, kata Bhima, di kuartal II neraca perdagangan masih defisit karena pelemahan kurs dan proteksionisme global terjadi di April dan Mei. Hal ini menjadi tekanan bagi pertumbuhan ekspor.

Efeknya net ekspor lebih rendah dari kuartal I. Kemudian libur yang panjang juga menurunkan produksi sektor industri pengolahan. Logistik ikut terpengaruh karena prioritas fungsi tol dan pelabuhan untuk mudik," kata dia.

Sementara dari sisi investasi, karena bertepatan pemilihan kepala daerah (pilkada), pada kuartal II ini investor cenderung wait and see. "Realisasi investasi langsung secara seasonal baru tinggi di kuartal III dan IV. Itu pun sedikit terganggu oleh pelemahan kurs rupiah yang merubah rencana investasi jangka panjang," tandas dia.

Reporter: Ilyas Istianur Praditya

Sumber: Liputan6 [bim]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini