BPJS Ketenagakerjaan Terseret Kasus Korupsi, KSPI Tuntut Sikap Galak Presiden Jokowi

Senin, 15 Februari 2021 14:47 Reporter : Sulaeman
BPJS Ketenagakerjaan Terseret Kasus Korupsi, KSPI Tuntut Sikap Galak Presiden Jokowi Said Iqbal. ©Liputan6.com/Ady Anugrahadi

Merdeka.com - Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal resmi melayangkan surat permintaan penyelamatan dana buruh di BPJS Ketenagakerjaan kepada Kejaksaan Agung (Kejagung) dan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Menyusul terjadinya dugaan tindak pidana korupsi senilai Rp 20 triliun yang membelit BPJS Ketenagakerjaan.

"KSPI telah mengirim surat dua hari yang lalu kepada Bapak Kejaksaan Agung. Surat kepada Bapak Kejagung tersebut sudah ditembuskan secara resmi kepada Bapak Presiden Joko Widodo. KSPI berkeyakinan Bapak Presiden Jokowi akan tegas bila benar ada kasus dugaan korupsi. Selamatkan dana buruh," tegasnya dalam konferensi pers virtual, Senin (15/2).

KSPI yakin Presiden Jokowi akan galak terhadap kasus korupsi yang tengah menimpa BPJS Ketenagakerjaan. "Kami yakin, indikasi dugaan korupsi Rp 20 triliun akibat salah kelola dana investasi tiga tahun berturut-turut akan menjadi perhatian Bapak Presiden Jokowi," tekannya.

Bos KSPI bilang, keputusan melayangkan surat kepada Kejagung dan Jokowi tersebut lantaran sikap kooperatif mereka dalam rangka memerangi berbagai kasus korupsi di Tanah Air. Seperti halnya kasus korupsi di tubuh Jiwasraya dan Asabri, termasuk yang tengah membelit BPJS Ketenagakerjaan.

"KSPI dan buruh seluruh Indonesia sangat haqqul yaqin, Bapak Presiden Joko Widodo akan memperhatikan dan akan mengambil tindakan terhadap bilamana dugaan indikasi Rp 20 triliun akibat salah kelola dana investasi di BP Jamsostek akan diambil tindakan," tambahnya.

Pun, sambung Iqbal, mantan Gubernur DKI Jakarta itu juga dinilai sebagai pribadi yang tegas dalam memerangi korupsi. Menurutnya, sikap ini tercermin dari keputusan Presiden Jokowi untuk turut menghukum dua orang pembantunya yang terbukti terlibat tindakan rasuah.

"Dua menterinya saja di Kabinet Bapak Jokowi, dia ambil tindakan. Bahkan, untuk kasus Asabri dan Jiwasraya, Bapak Jokowi mengambil tindakan melalui aparat-aparat," terangnya.

Baca Selanjutnya: Tanggapan BPJS Ketenagakerjaan Terkait Penyelidikan...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini