Bos Pajak: 40 Persen Transaksi Digital Asia Terjadi di Indonesia

Rabu, 17 Juli 2019 16:50 Reporter : Merdeka
Bos Pajak: 40 Persen Transaksi Digital Asia Terjadi di Indonesia Dirjen Pajak Robert Pakpahan. ©2017 Merdeka.com/Yayu Agustini Rahayu

Merdeka.com - Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Robert Pakpahan menyebut bahwa Indonesia merupakan pasar yang menjanjikan untuk ekonomi digital di dunia.

Indonesia menjadi negara ketiga terbesar di Asia setelah India dan China. Oleh sebab itu, masalah perpajakan ekonomi digital juga turut muncul melihat fenomena yang tengah berkembang ini.

"Ekonomi digital pada 2018 mencapai USD 27 miliar atau Rp391 triliun yakni 49 persen transaksi digital di Asia Tenggara terjadi di Indonesia," tuturnya di Jakarta, Rabu (17/7).

Dengan penetrasi ekonomi digital dunia yang tak dapat dielak, Robert mengungkapkan masih banyak tantangan yang perlu diperbaiki oleh Indonesia untuk menyesuaikan transaksi ekonomi, termasuk di dalamnya dalam sektor perpajakan.

"Ada 2 tantangan utama, yang pertama ialah bagaimana mewujudkan regulasi yang adil dan kompetitif kemudian kedua ialah bagaimana DJP mengembangkan untuk dapat digunakan teknologi digital yang terintegrasi, hemat bagi pembayar maupun DJP," terangnya.

Persoalan perihal penarikan pajak di era ekonomi digital juga menjadi fokus bagi negara-negara dengan ekonomi terbesar di dunia seperti Negara Anggota G20.

"Kondisi ini jadi tantangan besar sehingga ada mandat dalam rangka mencari solusi jangka panjang yang akan dikembangkan konsensus global untuk membenahi program perpajakan secara global," paparnya.

Reporter: Bawono Yadika

Sumber: Liputan6.com [idr]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini